Selang Dialisis RSCM Digunakan 40 kali - Guesehat

Dalam beberapa hari terakhir, berita muncul yang membuat orang tidak senang ketika calon presiden nombor 02, Prabowo Subianto mengatakan bahawa kerana BPJS kehabisan dana, satu selang untuk dialisis di RSCM digunakan untuk 40 orang. Pernyataan Prabowo, yang disampaikan di kediamannya di Bukit Hambalang, Kabupaten Bogor, Ahad (30/12), menjadi viral.

Tetapi berita itu segera ditolak dan dijelaskan oleh RSCM. Presiden Pengarah RSUPN dr. Cipto Mangunkusumo, dr. Lies Dina Liastuti SpJP (K), MARS, melalui siaran akhbar menjelaskan, RSCM menggunakan pakai buang (penggunaan tunggal) untuk tiub hemodialisis, dan juga tiub dialyzer. Sejumlah doktor juga membuat pernyataan mengenai proses hemodialisis di hospital Indonesia yang telah memenuhi piawaiannya.

The Healthy Gang, yang masih bingung tentang apa itu hemodialisis dan alat apa yang diperlukan, sehingga masalah selang yang banyak digunakan menjadikannya rentan terhadap penularan penyakit, berikut penjelasannya!

Baca juga: Pengambilan Ubat Darah Tinggi Menyebabkan Ginjal Rosak?

Hemodialisis sekilas

Dialisis atau dialisis adalah tindakan untuk menggantikan kerja buah pinggang yang telah rosak dan tidak berfungsi. Pesakit dengan kekurangan buah pinggang tidak dapat membuang sisa metabolik dan sisa darah yang tidak lagi berguna dalam tubuh melalui air kencing, kerana ginjal yang berfungsi sebagai penapis tidak lagi berfungsi. Oleh itu, pesakit memerlukan mesin untuk mencuci darahnya secara berkala 1-3 kali seminggu, bergantung pada tahap kerosakan buah pinggang.

Terdapat dua jenis dialisis, iaitu hemodialisis yang dilakukan menggunakan mesin dan dilakukan di hospital, dan dialisis peritoneal, iaitu dialisis melalui rongga perut yang dapat dilakukan oleh pesakit di rumah. Dalam proses hemodialisis, darah dimasukkan ke dalam mesin saringan di luar badan, dibersihkan, dan kemudian dimasukkan kembali ke dalam badan.

Di Indonesia, lebih dari 90% pesakit yang menjalani dialisis menggunakan mesin dialisis yang disediakan oleh hospital, baik melalui BPJS atau pembayaran sendiri. pesakit gagal ginjal mesti menjalani hemodialisis seumur hidup, kecuali jika dia menjalani pemindahan buah pinggang.

Bagaimana Proses Hemodialisis?

Pesakit yang menjalani hemodialisis untuk pertama kalinya, langkah pertama adalah membuat sayatan kecil atau pembedahan di bawah kulit untuk membuat saluran masuk ke saluran darah. Ini dapat dilakukan dengan beberapa cara, termasuk:

Fistula atau fistula A-V: arteri dan urat yang melekat di bawah kulit lengan. Fistula A-V memerlukan masa 6 minggu atau lebih untuk berfungsi sebelum digunakan untuk hemodialisis. Selepas itu, fistula boleh digunakan selama bertahun-tahun.

Graft atau cantuman A-V: tiub plastik kecil dimasukkan ke dalam kulit untuk bergabung dengan arteri dan urat. Kaedah ini hanya memerlukan 2 minggu untuk sembuh, sehingga pesakit dapat melakukan hemodialisis dengan lebih cepat. Walau bagaimanapun, bahagian yang telah dicantumkan tidak bertahan lama. Pesakit mungkin perlu melakukan cangkok semula setelah beberapa tahun.

Kateter: kaedah ini menjadi pilihan bagi pesakit yang memerlukan hemodialisis secepat mungkin. Kateter dimasukkan ke dalam urat di leher, tepat di bawah tulang selangka, atau di pangkal paha.

Semasa proses hemodialisis, pesakit akan berbaring. Doktor atau kakitangan perubatan terlatih akan memasukkan dua tiub ke lengan di tapak fistula atau cantuman pra-implan. Pam di mesin dialisis akan mengalirkan darah, kemudian darah disalurkan ke dalam tiub dialyzer.

Di sinilah proses pembersihan darah berlangsung, meniru apa yang dilakukan oleh ginjal, menyaring garam, sisa, dan cairan yang tidak diperlukan. Darah yang dibersihkan kemudian dikembalikan ke badan melalui tiub kedua.

Proses hemodialisis di hospital biasanya memakan masa sekitar 3-5 jam. Pesakit tidak perlu bermalam, dan dia akan kembali pada jadual dialisis seterusnya.

Baca juga: Malah Kanak-kanak Boleh Mengalami Ginjal, Berhati-hati dengan Gejala!

Semua Komponen dalam Mesin Hemodialisis, Steril

Pemerhati kesihatan, dr. Erik Tapan dari Klinik Hemodialisis Rena Medika, memberikan penjelasan mengenai masalah yang merisaukan masyarakat. Menurutnya, setiap hospital sudah mengetahui pentingnya kebersihan dan kemandulan peralatan hemodialisis. Sebabnya, jika tidak steril, penyakit ini dapat menular dari satu pesakit ke pesakit hemodialisis yang lain. Proses hemodialisis ini melibatkan sekurang-kurangnya tiga alat utama:

1. Mesin dialisis

Menurut dr. Benar, mesin dialisis berfungsi sebagai pengatur proses dialisis dan tidak ada hubungan langsung dengan darah pesakit. Mesin dialisis digunakan secara bergantian untuk sebilangan pesakit. Cuma, kali ini dijelaskan dr. Erik, ada kes khas untuk pesakit yang dijangkiti.

"Mesin dialisis cukup mahal, jadi penggunaannya dibedakan antara pesakit dengan penyakit berjangkit dan pesakit dengan penyakit tidak berjangkit. Penyakit berjangkit adalah pesakit hepatitis dan HIV / AIDS.

Di klinik atau hospital di mana tidak banyak mesin, mereka umumnya tidak menerima pesakit dengan penyakit berjangkit. Semua pesakit baru diminta untuk memeriksa status jangkitan mereka sebelum memulakan proses dialisis. Pemeriksaan ini diulang setiap 6 bulan, "jelas Dr. Erik.

2. Tiub dialyser

Dialyser (dialyser tube) adalah buah pinggang buatan yang berfungsi membersihkan darah dan toksin dari metabolisme badan. Dialyser dapat digunakan lebih dari sekali tetapi hanya pada pesakit yang sama, setelah proses pensterilan dan ujian kelayakan dilakukan. Itulah sebabnya setiap tiub dialyser dilekatkan dengan nama pesakit. Biasanya dalam kes di mana bilangan mesin dialisis di hospital adalah terhad.

Di Indonesia, hospital jenis A umumnya menggunakan tabung dialyzer sekali pakai (termasuk di RSCM). Sementara itu, di hospital jenis B dan sebagainya, tabung yang boleh digunakan lapan kali secara amnya digunakan.

Menurut dr. Erik, penggunaan maksimum tiub dialyzer pada pesakit yang sama adalah hingga tujuh kali (lapan kali dikira dengan mencuci). "Ada penyelidikan yang menggunakan tabung dialyser sekali hingga lapan kali hasilnya tidak jauh berbeza.

Jadi, penggunaan tiub dialyser sebanyak lapan kali masih dibenarkan, kecuali dialyser rosak. Doktor dapat mengetahui sama ada tiub dialyzer rosak semasa proses mencuci.

Baca juga: Ayuh, Ketahui Punca Ginjal Yang Rosak!

3. Selang Dialyser

Kontroversi bermula di sini. Walaupun tidak benar bahawa tiub itu boleh digunakan berkali-kali bahkan kepada banyak pesakit. "Tabung hemodialisis digunakan untuk mengalirkan darah dari tubuh pesakit ke dialyser dan mengembalikan darah yang sudah lumpuh ke tubuh pesakit.

"Selang dialisis, tidak kira jenis klinik atau hospital, sama ada anda membayarnya sendiri atau menggunakan BPJS, untuk pengetahuan saya hanya digunakan sekali untuk setiap hemodialisis," kata dr. Erik.

Presiden Direktur RSCM menambahkan, "Layanan pesakit di RSCM selalu mengutamakan kualiti perkhidmatan dan keselamatan pesakit, serta layanan hemodialisis." Jadi Geng Sehat tidak perlu bimbang tentang kualiti proses hemodialisis di rumah sakit Indonesia.

Semua alat yang digunakan mestilah baru dan masih steril. Untuk kualiti hemodialisis, hospital di Indonesia sudah cukup baik. Jangan teragak-agak untuk melakukan dialisis di hospital Indonesia. Sentiasa periksa kesihatan anda sekiranya terdapat gejala masalah buah pinggang. (UH / AY)