Bolehkah Cuka Membunuh Bakteria TB? - mesehat.com

Tuberkulosis (TB) adalah penyakit yang disebabkan oleh bakteria Mycobacterium tuberculosis. Penyakit ini adalah penyakit yang ditularkan dari pesakit TB aktif melalui percikan air liur ketika batuk. Bakteria ini menyebabkan pembentukan jisim tisu kecil yang disebut turbecle. Turbecle di paru-paru menyebabkan masalah pernafasan, batuk, dan ekspektasi kahak. Kadang kala, gejala TB tiba-tiba hilang dan boleh muncul semula jika tidak dirawat dengan baik.

Seperti yang telah dinyatakan dalam data WHO pada tahun 2015, TB termasuk dalam 10 penyakit yang menyebabkan kematian tertinggi di dunia. Sementara itu, Indonesia termasuk dalam 6 negara dengan kes TB paling banyak. Nasib baik, penyakit ini dapat disembuhkan dan dicegah.

Gejala Tuberkulosis

Gejala yang paling biasa yang dialami oleh penghidap TB adalah:

  • Batuk.
  • Pengurangan berat.
  • Tiada selera.
  • Demam.
  • Berpeluh pada waktu malam.
  • Batuk darah.
  • Sakit dada.
  • Lemah.

Jenis batuk yang berlaku juga biasanya berlangsung lebih dari 21 hari. Apabila badan sihat, sistem kekebalan tubuh dapat menangkal bakteria TB yang masuk ke dalam badan. Tetapi jika badan lemah, maka bakteria akan masuk dan menyerang.

Dilaporkan dari webmd.com, ada sebuah kajian yang dilakukan oleh Howard Takiff dari Institut Penyelidikan Ilmiah Venezuela, Caracas, mengenai kandungan bahan atau zat yang dapat membunuh bakteria TB, yaitu dengan mengurangi masuknya kuman secara perlahan hingga tidak dapat dikesan.

Apa yang Boleh Dilakukan untuk Membunuh Bakteria TB?

Mycobacteria diketahui menyebabkan tuberkulosis dan kusta. Sementara itu, mikobakteria bukan TB pada umumnya menyerang manusia melalui air paip dan tahan terhadap desinfektan (bahan kimia yang menghalang pertumbuhan mikroorganisma).

Pasukan Takiff secara tidak sengaja mendapati bahawa cuka dapat membunuh mikobakteria. Dalam eksperimen ini, pasukan melihat bahawa botol ujian yang hanya berisi asid asetik dapat membunuh bakteria. Selepas penemuan ini, mereka menguji kepekatan asid asetik yang berlainan dengan julat pendedahan yang berbeza.

Dengan bantuan saintis di Albert Einstein College of Medicine, New York, para penyelidik mendapati bahawa pendedahan kepada larutan asid asetik 6% (sedikit lebih kuat daripada cuka biasa) dapat membunuh TB dengan berkesan selama 30 minit setelah digunakan.

Setelah itu, pasukan Takiff mencuba lagi seberapa berkesan asid asetik terhadap salah satu bakteria yang paling kuat, yang tidak dapat melawan ubat dalam kes bukan TB, iaitu bakteria. M. abses. Kajian menunjukkan bahawa asid asetik 10% kuat dapat membunuh kuman atau bakteria dengan berkesan dalam 30 minit. Penemuan ini juga masih berkesan jika ditambahkan protein dan sel darah merah.

Bolehkah Cuka Membunuh Bakteria TB?

Fungsi asid asetik untuk penghidap TB bukanlah masalah semata-mata. Kajian yang diterbitkan Februari lalu oleh mBio, mendedahkan bahawa asid asetik 25% hanya dapat membunuh perengsa kecil. Dengan harga Rp 100,000, seseorang dapat membeli bahan ini untuk membasmi kuman (membunuh mikroorganisma) sekitar 5 gelen bakteria tuberkulosis.

Cuka adalah bahan yang cukup murah untuk membasmi kuman TB dan bukan bakteria TB, terutama bagi negara yang miskin sumber daya alam dan ekonomi. Menurut Takiff, penyelidikan ini masih akan ditindaklanjuti dan disiasat dengan lebih mendalam.

Berdasarkan pengetahuan bahawa cuka telah digunakan selama ribuan tahun sebagai bahan untuk menghilangkan bakteria, Takiff melakukan penyelidikan yang lebih mendalam. Sama ada ia berguna di klinik atau makmal yang meneliti mikobakteriologi, asid asetik boleh digunakan sebagai sterilizer untuk peralatan perubatan atau ubat untuk memusnahkan bakteria dalam tubuh.

Penemuan ini masih perlu disiasat lagi, sama ada asid asetik lebih selamat untuk mensterilkan peralatan atau dimakan. Sekiranya terbukti benar, akan lebih mudah untuk menghapuskan TB, betul, geng! (FENNEL)