Placenta Acreta, Salah satu Komplikasi Wajib Kehamilan &

Semua wanita yang hamil pasti mengharapkan kehamilan yang sihat dan tanpa masalah kesihatan yang signifikan bagi ibu dan janin. Pelbagai cara dapat dilakukan, salah satu yang paling penting adalah dengan melakukan rawatan antenatal atau pemeriksaan obstetrik secara rutin, sama ada kepada doktor atau bidan. Pemeriksaan ginekologi secara rutin akan sangat membantu ibu memantau perkembangan dan kesihatan janin, dan dapat mengesan jika terdapat masalah pada kehamilan.

Salah satu masalah atau komplikasi kehamilan yang mesti anda ketahui adalah plasenta accreta. Beberapa ketika yang lalu, saya merawat pesakit dengan plasenta accreta di hospital tempat saya bekerja. Walaupun kejadiannya agak jarang berlaku, plasenta accreta boleh menyebabkan kesan sampingan yang boleh mengancam nyawa ibu dan janin. Pada pesakit ini, komplikasi yang timbul adalah pendarahan yang teruk. Oleh itu, mari kita bincangkan mengenai plasenta accreta, tanda dan gejala yang boleh anda perhatikan, dan rawatan yang diambil oleh doktor untuk keadaan ini.

Apakah plasenta accreta?

Menurut Persatuan Kehamilan Amerika, plasenta accreta adalah keadaan di mana plasenta ditanamkan terlalu dalam ke dinding rahim. Biasanya, plasenta melekat pada dinding rahim. Walau bagaimanapun, dalam keadaan plasenta accreta, plasenta menanam sehingga ia menembusi dinding rahim.

Berdasarkan tahap kedalaman pemasangan plasenta ke dinding rahim, terdapat tiga jenis kelainan plasenta iaitu accreta, increta, dan percreta. Dalam plasenta accreta, plasenta memang menembusi dinding rahim tetapi tidak sampai ke otot rahim.

Dalam plasenta increta, plasenta menempel pada dirinya sendiri untuk menembusi otot rahim. Manakala pada percreta plasenta, plasenta benar-benar melekat pada dinding rahim dan bahkan melekat pada organ lain yang terletak berdekatan dengan rahim, seperti pundi kencing.

Menurut laman web Persatuan Kehamilan Amerika, kejadian lampiran plasenta yang tidak normal adalah 1 dari setiap 2500 kehamilan, dengan plasenta accreta adalah jenis yang paling biasa.

Mengapa plasenta accreta berlaku?

Walaupun penyebab sebenar plasenta accreta tidak diketahui dengan jelas, beberapa faktor risiko disyaki menjadi penyebab komplikasi plasenta accreta pada kehamilan.

Sejarah pembedahan atau pembedahan di kawasan rahim, termasuk bahagian caesar, adalah faktor risiko plasenta accreta. Semakin banyak pembedahan yang dilakukan, semakin tinggi risiko wanita hamil mengalami plasenta accreta. Sebanyak 60% kes plasenta accreta yang berlaku di Amerika Syarikat dikaitkan dengan bahagian caesar berulang, laporan Persatuan Kehamilan Amerika.

Faktor risiko lain adalah kedudukan plasenta. Plasenta accreta berlaku pada 5 hingga 10 peratus kes di mana plasenta meliputi serviks atau lebih dikenali sebagai plasenta previa. Oleh itu, wanita hamil dengan plasenta previa lebih cenderung mengembangkan plasenta accreta.

Apakah simptom plasenta accreta?

Plasenta accreta biasanya tidak menyebabkan tanda dan gejala pada awal kehamilan, tetapi boleh menyebabkan pendarahan faraj pada trimester ketiga kehamilan.

Walaupun tidak ada tanda dan gejala yang dapat anda lihat secara langsung, itu tidak bermaksud bahawa keadaan plasenta accreta tidak dapat dikesan sejak awal. Penjagaan antenatal, alias rawatan antenatal, adalah kunci untuk mengesan kelainan kehamilan, termasuk plasenta accreta. Doktor dapat melihat sama ada terdapat kelainan pada keadaan dan lokasi plasenta semasa pemeriksaan ultrasound atau ultrasound.

Apakah rawatan untuk plasenta accreta?

Tidak ada ubat yang secara khusus dapat merawat keadaan plasenta accreta ini. Sekiranya seorang wanita hamil mempunyai plasenta accreta, doktor biasanya akan memantau kehamilan dengan lebih dekat. Ibu juga biasanya dinasihatkan untuk melakukan banyak perkara rehat di atas katil.

Kerana plasenta accreta dapat menyebabkan pendarahan vagina yang cukup berat, dalam beberapa kes janin mesti dikeluarkan sebelum waktunya (kelahiran pramatang) oleh pembedahan caesar. Inilah yang berlaku dalam kes pesakit yang saya temui sebelumnya. Pada pesakit ini, janin dilahirkan pada usia kehamilan 32 minggu oleh pembedahan caesar kerana ibu sudah mengalami pendarahan yang banyak. Untuk memastikan bayi yang dilahirkan dapat bertahan, paru-paru bayi matang terlebih dahulu dan tentunya inkubator disediakan untuk bayi pramatang selepas kelahiran.

Bagi ibu yang mengalami plasenta accreta sendiri, pendarahan berat mungkin berlaku selepas melahirkan. Ini disebabkan oleh proses 'mengangkat' plasenta dari dinding rahim selepas proses kelahiran. Dalam beberapa kes, proses ini dapat menyebabkan kerosakan pada rahim, jadi histerektomi atau pembuangan rahim juga diperlukan. Doktor biasanya akan membincangkan hal ini dengan pesakit, kerana ini berkaitan dengan apakah pesakit masih mempunyai rancangan untuk memiliki anak berikutnya.

Syukurlah, pesakit yang saya temui sebelumnya, ibu dan bayi selamat. Ibu tersebut harus menerima transfusi beg darah dan dimasukkan ke unit rawatan rapi (ICU) selama beberapa hari, dan bayi juga harus berada di inkubator untuk sementara waktu. Tetapi pada akhirnya, mereka berdua beransur pulih dan dapat pulang dengan gembira.

Ibu memberitahu saya bahawa pemeriksaan kehamilan secara rutin adalah salah satu kunci utama baginya untuk mengesan komplikasi yang dialaminya, termasuk mendapatkan rawatan yang betul sehingga dia dan bayinya akhirnya selamat.

Sahabat, itulah maklumat mengenai plasenta accreta, salah satu komplikasi kehamilan yang harus anda ketahui. Keadaan plasenta accreta memang merupakan salah satu komplikasi yang paling teruk dalam kehamilan bagi janin dan ibu, tetapi rawatan yang tepat dapat menyelamatkan ibu dan bayi, seperti kisah yang dialami oleh pesakit yang saya temui di tempat saya bekerja.

Bagi anda yang hamil, teruskan memeriksa kehamilan anda dengan doktor anda secara berkala supaya anda dapat mengesan masalah kehamilan seawal mungkin! Salam sihat!