Sepsis Neonatal pada Bayi - GueSehat.com

Sepsis adalah istilah lain untuk jangkitan. Walau bagaimanapun, sepsis umumnya merujuk kepada jenis jangkitan yang lebih serius. Sepsis berlaku apabila bakteria memasuki aliran darah dan menyebabkan badan mengalami kejutan septik. Kejutan septik boleh menyebabkan tekanan darah turun ke tahap berbahaya, kegagalan organ, dan bahkan kematian.

Sepsis memang boleh menyerang sesiapa sahaja, termasuk bayi baru lahir. Sepsis yang menyerang bayi baru lahir dalam 90 hari disebut sebagai sepsis neonatal atau sepsis neonatal.

Berbanding dengan sepsis dewasa, sepsis neonatal cenderung lebih sukar untuk dirawat. Oleh itu, anda perlu menyedari penyakit ini.

Penyebab Sepsis Neonatal

Bayi boleh menghidap sepsis sejurus selepas kelahiran atau beberapa saat selepas kelahiran. Secara amnya, bayi terkena sepsis sebaik sahaja dilahirkan. Lapan puluh lima peratus daripadanya mengembangkan sepsis dalam 24 jam setelah kelahiran, 5% mengembangkan sepsis dalam 24-48 jam setelah kelahiran, sementara sebilangan kecil mengembangkan sepsis dalam 48-72 jam setelah kelahiran.

Pada bayi yang mengalami sepsis tepat selepas kelahiran, jangkitan biasanya berasal dari ibu. Penyebab sepsis ibu adalah pecahnya membran, bakteria yang berpanjangan, Streptokokus kumpulan B, dan sindrom aspirasi mekonium. Di samping itu, bayi boleh terkena jangkitan bakteria dari serviks atau saluran kencing ibu dalam proses kelahiran.

Selain itu Streptococcus kumpulan B, penyebab sepsis pada bayi baru lahir yang berasal dari ibu adalah E coli, Staphylococci negatif Coagulase, Haemophilus influenzae, dan Listeria monocytogenes.

Sementara itu, bayi yang terkena sepsis tidak langsung selepas kelahiran biasanya dijangkiti jangkitan sekitar 4-90 hari selepas kelahiran. Dalam kes ini, bakteria yang sering menjadi penyebabnya termasuk:

  • Staphylococci negatif Coagulase
  • Staphylococcus aureus
  • coli
  • Klebsiella
  • Pseudomonas
  • Candida
  • GBS
  • Serratia
  • Acinetobacter
  • Anaerob

Berada di hospital terlalu lama dan terdedah kepada bakteria luaran, atau menggunakan kateter yang tidak bersih boleh menyebabkan bayi terkena sepsis beberapa saat selepas kelahiran.

Faktor Risiko untuk Sepsis pada Bayi

Ibu perlu mengetahui faktor apa yang boleh meningkatkan risiko sepsis pada bayi. Berikut adalah beberapa faktor risiko yang dimaksudkan:

  • Bayi dilahirkan sebelum waktunya dan mempunyai berat lahir rendah. Sebabnya, fungsi badan dan anatomi kulit tidak sempurna. Bayi dengan keadaan ini juga cenderung mempunyai sistem imun yang lemah.
  • Membran ibu pecah lebih awal atau kira-kira 18 jam sebelum bayi dilahirkan. Cecair amniotik biasanya berwarna hijau keruh dan berbau busuk. Sekiranya anda mempunyai penyakit tertentu semasa kehamilan, seperti jangkitan saluran kencing, chorioamnionitis, jangkitan bakteria E coli, dan lain-lain, juga dapat meningkatkan risiko bayi terkena sepsis.
  • Sekiranya CPR dilakukan pada bayi yang baru lahir, penyisipan kateter atau alat infusi, bayi mengalami galaktosemia, terapi zat besi, ubat-ubatan, atau terlalu lama di hospital.

Gejala Sepsis Neonatal

Ibu mesti mengetahui diagnosis awal sepsis neonatorum, kerana sangat penting untuk mengesannya lebih awal. Sebagai ibu bapa, anda perlu menyedari gejala berikut pada bayi:

  • Demam.
  • Masalah pernafasan.
  • Perubahan dalam BAB.
  • Gula darah rendah.
  • Refleks penghisap yang lemah.
  • Kejang.
  • Jaundis.
  • Denyutan jantung yang tidak normal.

Untuk menentukan diagnosis, ujian darah, ujian air kencing, atau lumbal puncture (LP) biasanya dilakukan, yang merupakan penyisipan jarum ke dalam cairan di saluran tulang belakang (saluran tulang belakang). Diagnosis awal ini sangat penting, biasanya memerlukan 24-72 jam.

Doktor juga biasanya mengutamakan keadaan bayi. Ini bermakna rawatan tidak selalu bergantung pada hasil makmal, tetapi juga berdasarkan gejala bayi.

Rawatan Neonatal Sepsis

Bayi boleh sembuh dengan ubat biasa. Biasanya doktor akan memberikan antibiotik dan cecair intravena untuk membantu bayi melawan jangkitan. Sekiranya pernafasan bayi terganggu, doktor akan menyediakan ventilator untuk membantu pernafasan.

Sepsis adalah penyakit yang berbahaya bagi bayi. Jangkitan ini mesti diatasi dengan segera kerana kesannya boleh membawa maut, seperti kerosakan pada organ. Biasanya dalam kes neonatorum sepsis, organ yang paling kerap terkena adalah otak, hati, dan ginjal.

Oleh itu, pastikan anda mengetahui cara mencegahnya dan simptomnya agar rawatan dapat dilakukan secepat mungkin. Ayuh, cari tahu perkara lain mengenai bayi baru lahir dengan membaca artikel dari Aplikasi Rakan Hamil! (TAS / AS)

Sumber:

"Nesatal Sepsis" - Medscape

"Sepsis Neonatal (Sepsis Neonatorum)" - Jaring Perubatan