5 Fakta Di Sebalik Kalung Batu Amber

Adakah ada yang mendengar kalung Batu Amber? Mungkin ramai yang tidak tahu apa itu kalung Batu Amber, tetapi kemungkinan besar telah melihat kalung berwarna kuning-coklat yang sering digunakan oleh anak-anak selebriti Indonesia, seperti Gempita Nora Marten yang merupakan anak perempuan Gisele dan Gading Martin. Ya betul? Sekiranya anda berfikir bahawa kalung itu hanyalah aksesori, anda akan terkejut bahawa kalung tersebut sebenarnya dipercayai mempunyai manfaat untuk kesihatan si kecil, sehingga banyak anak artis menggunakannya! Ya, jadi kalung yang anda lihat bukan sekadar pemanis fesyen, anda tahu! Ingin mengetahui lebih lanjut mengenai kalung Batu Amber? Hari ini saya akan mendedahkan 5 fakta di sebalik kalung itu!

  1. Bukan batu tetapi resin

Walaupun namanya disebut batu, sebenarnya Batu Amber ini adalah resin. Mungkin disebut batu kerana orang masih belum mengenal resin sehingga sukar untuk diingat dan dijelaskan.

  1. Berasal dari Eropah Utara

Nah, resin ini berasal dari fosil pokok pinus yang telah dikuburkan selama beratus-ratus tahun di Eropah Utara, lebih tepatnya di kawasan Skandinavia. Setelah dikuburkan sekian lama, pokok pinus ini mengeluarkan resin semula jadi yang akhirnya berbentuk seperti Batu Amber yang telah kita lihat selama ini.

  1. Dipercayai memberikan faedah kesihatan

Batu Amber dipercayai memberi banyak manfaat kesihatan untuk bayi, anak kecil, dan orang dewasa. Beberapa faedah yang dipercayai ialah:

  • Mengurangkan kesakitan

Batu Amber dipercayai mempunyai sifat analgesik yang dapat membantu mengurangkan atau menghilangkan rasa sakit, seperti sakit kepala atau sakit gigi. Inilah sebabnya mengapa Batu Amber banyak digunakan untuk bayi yang tumbuh gigi. Ketika bayi sedang tumbuh gigi, biasanya dia akan cerewet kerana sakit. Nah, kalung Batu Amber ini dipercayai menjadikan proses tumbuh gigi lebih selesa, sehingga banyak ibu membeli kalung ini untuk anak-anak mereka. Saya sendiri pada awalnya juga ingin membeli kalung ini untuk anak saya. Tetapi harganya tidak murah membuatkan saya berfikir semula. Lebih-lebih lagi, persekitaran di sekitar saya belum digunakan. Pada akhirnya saya memutuskan untuk tidak membelinya.

  • Menguatkan sistem ketahanan badan

Asid succinic yang merupakan bahan utama batu ini memiliki kemampuan untuk menguatkan sistem imun, mempercepat proses penyembuhan dan juga melindungi tubuh dari jangkitan. Inilah yang membuat ibu biasanya memakai kalung Batu Amber anak mereka walaupun gigi anak-anak mereka telah tumbuh sepenuhnya. Oleh itu, tidak perlu takut kalung ini hanya dapat digunakan untuk waktu yang singkat kerana sebenarnya kalung ini dapat digunakan untuk waktu yang lama dan dipercayai mempunyai faedah lain.

  1. Mesti dipakai setiap hari dan bersentuhan dengan kulit

Nah, untuk mendapatkan faedah di atas, kalung Batu Amber mesti menyentuh kulit. Oleh itu, semasa menggunakan kalung ini, jangan memakainya seperti aksesori kalung biasa di mana kita biasanya menggunakannya di atas pakaian. Kalung ini sebenarnya harus menyentuh kulit agar kehangatan dari suhu badan kita dapat merangsang Batu Amber ini untuk melepaskan minyak semula jadi dan kemudian dapat memberikan manfaat yang baik untuk tubuh. Sekiranya tidak terkena kulit, minyak semula jadi tidak dapat keluar dan pada akhirnya tidak akan memberi faedah.

  1. Penjagaan mesti dilakukan dengan baik

Penyelenggaraan kalung ini sebenarnya tidak sukar. Kita mesti ingat beberapa perkara seperti tidak menyimpannya dengan aksesori lain yang membenarkan geseran. Dari beberapa sumber yang saya baca, kalung ini lebih baik dimasukkan ke dalam kantung diperbuat daripada flanel atau baldu. Oh ya, tidak digalakkan memakai kalung ini ketika memasak kerana dikhuatiri panas yang dikeluarkan dari kalung dapat memacu kalung untuk mengeluarkan minyak semula jadi. Sebagai tambahan kepada perkara di atas, penyelenggaraan kalung Batu Amber cukup mudah. Cukup untuk membersihkannya menggunakan kain dan air sesekali. Ia mudah, bukan? Nah, berikut adalah 5 fakta di sebalik kalung Batu Amber. Setelah membacanya, apa pendapat anda mengenai kalung ini? Berminat menggunakannya?