Menghidap Kanser Payudara Semasa Hamil - guesehat.com

Terdapat 2 jenis barah yang menjadi sumber kegelisahan bagi wanita, iaitu barah serviks dan barah payudara. Kedua-dua barah ini mewakili identiti wanita. Jadi bagaimana jika seorang wanita didiagnosis menghidap barah payudara semasa mengandung? Ikuti kisah seorang ibu bernama Tintin Nur'aeni, a selamat kanser payudara.

Dia melalui perjuangan menentang barah payudara tahap 2B ketika dia hamil pada usia 41 tahun. Pada tahun 2003, 2 perkara yang tidak dijangka berlaku pada dirinya sekaligus, iaitu dinyatakan mengandung anak ke-4 dan didiagnosis menghidap barah payudara ketika dia hamil 6.5 bulan.

Diagnosis Awal dengan Kanser Payudara

Dalam keadaan terkejut setelah mencerna diagnosis, Puan Tintin sempat bertanya apakah pembedahan barah payudara selamat untuk bayinya, yang hanya tinggal sekitar 2.5 bulan pada waktu itu. Pasukan doktor juga memastikan tidak bimbang. Semua pihak akan berusaha sebaik mungkin untuk keselamatan ibu dan bayi, salah satunya adalah dengan memberi suntikan penggalak janin.

Pakar perbidanan sebenarnya bimbang jika penyakit ini dibiarkan, kerana ia hanya akan memberi kesan buruk kepada ibu dan janin. Benjolan di payudara berpotensi merebak ke kawasan tubuh yang lain, terutamanya semasa kehamilan. Pakar bedah mendiagnosis bahawa barah ini tersembunyi di dalam badan sejak 2 tahun yang lalu.

Walau bagaimanapun, sel barah secara tidak sengaja dirangsang oleh hormon kehamilan. Hormon kehamilan menjadikan virus barah tumbuh dengan cepat sehingga benjolan mudah membesar dalam masa yang singkat. Wanita hamil yang tidak menghidap barah sahaja mendapati payudara mereka kelihatan lebih pekat.

Lebih-lebih lagi, wanita hamil sering diberi resep vitamin untuk kesihatan pertumbuhan dan perkembangan janin. Jadi vitamin yang harus diserap oleh bayi, sebenarnya diambil oleh virus barah ini. Setelah mendengar penjelasan doktor, Puan Tintin juga memahami mengapa perutnya tidak sebesar 3 kehamilannya sebelumnya. Sebenarnya, ini adalah kehamilan anak ke-4. Secara amnya, otot rahim dan perut wanita yang telah melahirkan beberapa kali akan lebih anjal dan cenderung melebar pada kehamilan berikutnya.

Doktor kemudian memerintahkan agar benjolan dikeluarkan secepat mungkin, sebelum merebak ke payudara kanan. Walaupun bimbang akan keselamatan bayi, doktor menegaskan operasi itu harus dilakukan secepat mungkin. Benjolan itu pasti akan tumbuh lebih subur dalam masa 2.5 bulan sekiranya operasi dilakukan setelah bayi dilahirkan.

Kanser tidak boleh dipandang rendah, apatah lagi ditunda untuk dirawat. Dua setengah bulan adalah masa yang cukup untuk sel barah tumbuh dengan cepat. Terutama dengan melihat fakta yang berlaku. Hanya dalam masa 6.5 bulan kehamilan, benjolan payudara telah membesar.

Berita baiknya adalah bahawa barah yang muncul di badan Puan Tintin bukanlah jenis barah yang ganas. Jadi, semakin besar peluang untuk pulih jika dirawat dengan segera. Tidak sampai 2 hari, Puan Tintin juga memutuskan untuk melakukan pembedahan barah payudara. "Setelah doktor mendiagnosis benjolan itu sebagai barah payudara, saya semakin yakin bahawa penyakit yang teruk ini mesti segera diubati. Terutama jika saya merasa sakit di dada kiri," katanya.

Baca juga: Ayuh, Kenali Tanda-Tanda Kanser Payudara

Keadaan kritikal pasca operasi

Tekaan doktor itu tepat. Melalui pemeriksaan lanjut, didapati bahawa benjolan itu tersembunyi di payudara. Saiz asalnya mencapai telapak tangan orang dewasa. Kerana ukuran benjolan cukup besar, doktor tidak dapat melakukan lumpektomi untuk mengecualikan barah itu sendiri.

Doktor mesti melakukan mastektomi tindakan, iaitu pembedahan membuang payudara. Sudah tentu, pilihan ini bukanlah perkara yang mudah bagi mana-mana wanita. Namun, Puan Tintin menerima dan menjalani satu-satunya pilihan yang ditawarkan oleh doktor dengan ikhlas dan yakin. "Saya hanya ingin sihat untuk suami dan anak-anak saya," jelasnya ketika dia berkongsi sasaran dan motivasi yang menjadi tumpuannya ketika menghadapi pilihan ini.

Setelah menjalani pembedahan pembuangan payudara yang dijadualkan pada petang Jumaat, keadaan Puan Tintin stabil dan normal. Begitu juga dengan bayi. Denyutan jantung bayi masih dapat didengar hingga lewat petang. Tetapi malangnya, masih terdapat situasi kecemasan yang berlaku selepas operasi.

Secara amnya, pesakit yang baru saja menjalani pembedahan pembuangan payudara harus menjalani prosedur pembuangan darah yang kotor. Semasa menjalani prosedur, Puan Tintin telah kehilangan banyak darah. Dia dikejarkan ke ICU dan menerima 7 beg darah, kerana kehilangan darah 2000 cc dan penurunan hemoglobin yang drastik ke Hb 4.

Keadaannya kritikal, tetapi terkawal. Setelah siasatan lebih lanjut, itu adalah suntikan penggalak janin yang mendorongnya kehilangan banyak darah. Kakitangan pakar bedah dan pakar obstetrik juga bersetuju untuk berhenti memberikan cecair penguat janin untuk keselamatannya.

Dengan keadaan kritikal yang mengancam nyawanya, doktor juga mengatakan bahawa cecair penggalak janin tidak lagi dapat diberikan. Semua pihak mengundurkan nasib calon bayi kecil itu. Walaupun doktor masih berusaha menjaga bayi dalam kandungan, pilihan untuk menyelamatkan nyawa ibu adalah fokus utama pasukan doktor. Terutama ketika mempertimbangkan suaminya dan tiga anak yang sudah dewasa. Mereka masih memerlukan sosok isteri dan sosok ibu.

Ramalan doktor itu betul. Janin di dalam rahim tidak bertahan lama. Walaupun begitu, mereka memuji bayi perempuan yang berjuang keras untuk tidak menyusahkan ibunya ketika dia harus pergi. Puan Tintin, yang belum pulih sepenuhnya dari mastektomi, tidak memerlukan pembedahan atau pembedahan Caesarean.

Pasukan doktor berusaha agar bayi dilahirkan melalui kaedah pemasangan belon caterer (Foley Catherer). Cara menggunakannya adalah dengan memasukkan perlahan kateter balon ke serviks ibu dengan menggunakan forcep DTT atau penjepit panjang (venster clamps). Belon kateter dibiarkan berdiri selama 12 jam sambil diperhatikan sehingga kontraksi rahim berlaku.

Tidak ada ibu yang tidak cedera ketika dinyatakan bahawa dia harus menyerahkan anaknya, walaupun keadaan kesihatan ibu itu mengancam nyawa. Bayi Puan Tintin dilahirkan dalam masa kurang dari 12 jam melalui kaedah memasukkan kateter belon. Sebagai seorang ibu, dia tidak tahan melihat bayinya yang sudah bertukar menjadi biru. "Sehingga kini saya selalu mendoakan bayi. Saya minta maaf Mama, Dek, "ingatnya. Hanya keluarga yang dapat melihat wajah bayi ketika mengatur pengebumian.

Baca juga: Bolehkah Risiko Kanser Dikurangkan?

Pemulihan dan Gaya Hidup Sihat

Setelah pulih dari pembedahan, Puan Tintin menjalani terapi dengan teknologi laser sebanyak 35 kali untuk membunuh potensi hidup sel barah. Setelah dikesan, pasukan doktor menemui penyebab barah di tubuhnya. Sel-sel barah ini muncul sebagai kesan sampingan penggunaan kontrasepsi kimia untuk jangka masa yang panjang.

Tidak seperti IUD, kontraseptif kimia (seperti pil, implan, dan suntikan) secara langsung mempengaruhi sistem metabolisme tubuh wanita. Hati-hati jika pil, implan, atau suntikan kawalan kelahiran yang anda ambil menjadikan corak haid anda tidak teratur.

Segera berjumpa doktor, jangan lepaskannya. Penggunaan alat kontraseptif kimia, yang mempunyai kesan sampingan perubahan kitaran haid berkala, dalam jangka panjang dapat mencetuskan sel barah. Sekiranya kitaran pembuangan darah kotor selalu berjalan tidak teratur, lama kelamaan ia boleh menjadi barah.

Hasil makmal juga menunjukkan bahawa barah Puan Tintin mempunyai 3 akar yang merebak ke kawasan ketiak kiri. Sekiranya pasukan doktor melambatkan operasi pembuangan payudara setelah bayi dilahirkan, maka kemungkinan besar barah tersebut telah merebak ke payudara belakang dan kanan.

Dengan pelbagai pertimbangan, doktor juga menasihatkan Puan Tintin untuk tidak hamil lagi, memandangkan keadaan sel barah yang berbahaya di dalam badan yang cenderung tumbuh kembali. Tindakan steril (Tubektomi) diambil setelah dia merasakan bahawa IUD tidak sesuai untuknya.

Puan Tintin mempunyai gaya hidup yang semakin sihat dari segi fizikal, mental dan mental. Dia bersyukur kerana dia masih diberi peluang untuk hidup. Hidup selepas keputusan barah, dia bertindak balas dengan ceria tanpa tekanan. Puan Tintin, yang sejak kecil tidak terbiasa mengonsumsi MSG, menggunakan diet yang lebih sihat.

Penggunaan rempah dapur dan makanan yang berbau pedas, seperti lada, nangka, dan durian, juga terbatas. Polisi ini dilaksanakan kerana pengambilan makanan ini harus dikurangkan bagi sesiapa yang telah mencapai usia 40 tahun.

Lakukan ujian CA secara berkala setahun sekali sebagai selamat, dia dinyatakan sembuh sepenuhnya dari barah payudara. Pada masa ini, Puan Tintin hidup bahagia bersama anak dan cucunya. Sel barah tidak pernah ada lagi dalam hidupnya, dan semoga ini berterusan selamanya. Kekal sihat, Ibu! (FY / AS)

Baca juga: Pengesanan Awal Kanser Payudara dengan BSE