Penghantaran dengan Bantuan Vakum - Guesehat.com

Ketika usia kehamilan sekitar 37 hingga 42 minggu, banyak persediaan dilakukan untuk ibu melahirkan. Anda tidak boleh selalu memilih kaedah kelahiran yang anda mahukan, kerana keadaan anda dan bayi anda perlu dipertimbangkan. Sekiranya kedua-duanya dalam keadaan sihat, kelahiran normal dapat dilakukan. Namun, jika ada banyak rintangan, atau anda tidak ingin melahirkan secara normal, pembedahan caesar dapat dilakukan.

Setiap kaedah penyampaian, mempunyai risiko tersendiri. Dalam beberapa kes kelahiran, bayi mungkin dikeluarkan dengan menggunakan alat bantu. Terdapat beberapa alat yang digunakan, salah satunya adalah vakum. Kaedah ini dikenali sebagai pengekstrakan vakum.

Pengambilan vakum atau melahirkan dengan bantuan vakum adalah salah satu kaedah yang digunakan untuk membantu mempermudah proses kelahiran. Melahirkan dengan proses ini dapat dilakukan sekiranya semasa melahirkan anak ada masalah atau gangguan yang dipicu oleh keadaan janin atau ibu itu sendiri.

Baca juga: 4 perkara untuk mempersiapkan proses persalinan

Bagaimana Menggunakan Vakum?

Semasa bersalin normal, mungkin terdapat gangguan pada janin atau Ibu, sehingga memerlukan kekosongan. Keadaan, antara lain, Ibu tidak cukup kuat untuk mendorong atau mengalami gangguan janin. Alat yang digunakan untuk pengambilan vakum adalah dalam bentuk cawan yang terbuat dari plastik atau logam. Alat ini mempunyai pegangan di bahagian bawah cawan yang berfungsi menarik bayi. Kemudian, bahagian atas pengekstrakan atau cawan akan dimasukkan ke dalam saluran kelahiran. Sekiranya diperlukan, doktor akan memotong kawasan perineum anda untuk memasukkan pengekstrakan. Apabila pengekstrakan vakum berada di kepala bayi, doktor akan meminta anda menolak sambil menarik bayi dengan lembut. Namun, jika anda pernah mengalami epidural dan tidak merasakan kontraksi, doktor anda biasanya akan memberi isyarat kepada anda.

Pengekstrakan vakum dapat dilakukan selama 3 percubaan. Sekiranya dalam 3 kali bayi belum keluar, keadaan ini harus dihentikan. Umumnya, doktor akan menyediakan alat alternatif lain, seperti forceps atau memulakan prosedur kelahiran dengan pembedahan caesar.

Syarat yang Memerlukan Bantuan Vakum

Alat bantu sering ditawarkan jika proses kerja terasa lama dan melelahkan bagi anda. Selain dapat membantu Ibu, proses ini juga membantu bayi keluar dengan cepat, sehingga proses persalinan tidak terlalu lama. Proses ini biasanya dilakukan untuk wanita yang telah melahirkan untuk pertama kalinya.

Terdapat beberapa keadaan yang menghalangi persalinan, seperti ketika anda mengalami keletihan semasa bersalin ketika bayi tidak keluar, ada juga ketika bayi mengalami tekanan ketika anda mendorong dan keadaan perubatan menghalangi anda untuk mendorong terlalu lama. Di samping itu, pengekstrakan vakum boleh digunakan apabila doktor bersalin perlu memutar kepala bayi agar sesuai dengan kedudukan kelahiran yang disyorkan.

Baca Juga: Lakukan Urutan Parenium Supaya Faraj Tidak Koyak Semasa Bersalin

Terdapat beberapa keadaan di mana bayi tidak boleh melahirkan dengan menggunakan vakum, seperti ketika bayi bersalin pramatang atau kurang dari 34 minggu kehamilan dan bayi berada dalam keadaan breech.

Risiko melahirkan anak yang dibantu dengan vakum

Setiap proses penghantaran yang dilakukan mempunyai risiko tersendiri. Penggunaan vakum diketahui memiliki risiko yang lebih rendah daripada forceps yang dapat mengakibatkan cedera pada vagina dan perineum (kawasan antara vagina dan dubur).

Risiko untuk Ibu

Bagi wanita yang melahirkan dengan bantuan alat, ada risiko terkena gumpalan atau gumpalan pada urat kaki dan pelvis. Untuk itu, ibu harus banyak bergerak, mendapatkan suntikan khas heparin oleh doktor atau menggunakan stoking khas. Ibu juga akan mengalami kesukaran menahan pergerakan usus dan membuang air kecil kerana air mata yang berlaku ketika perineum dipotong semasa melahirkan.

Risiko kepada bayi

Bayi yang dilahirkan dengan bantuan pengambilan vakum, secara amnya akan mempunyai tanda berbentuk cawan di kepala yang akan hilang dalam 2 hari. Sekiranya keadaannya sedikit teruk, kepala bayi akan mengalami lebam di kawasan kepala (cephalhaematoma) yang akan hilang dengan sendirinya. Terdapat juga beberapa kesan yang mungkin berlaku sekiranya proses penyaluran vakum tidak berjalan dengan baik atau dikendalikan oleh doktor yang tidak berpengalaman, seperti:

1. Luka dan lecet

Luka dan lecet adalah perkara biasa di kepala bayi selepas bersalin, biasanya doktor akan memberikan antiseptik untuk merawat luka yang akan hilang dalam beberapa hari.

2. Kepala atau kepala bayi bujur

Kepala bayi bujur kerana tekanan dari vakum yang menghisap kepala bayi. Walau bagaimanapun, keadaan ini boleh kembali normal. Sebenarnya, ada juga bayi yang kepalanya berbentuk bujur, kerana panjangnya proses persalinan.

3. Pendarahan di kawasan kepala

Pendarahan ini boleh berlaku di rongga kepala bayi yang biasanya disebut pendarahan intrakranial. Umumnya berlaku kerana tarikan vakum dan lamanya masa anda menolak. Pendarahan di bawah kepala dapat hilang dengan sendirinya dari masa ke masa, tetapi pendarahan di rongga kepala memerlukan rawatan perubatan yang sesuai.

Baca juga: Ibu, berhati-hatilah dengan air ketuban yang tidak normal