Batuk rejan atau batuk 100 hari pada kanak-kanak

Batuk rejan atau biasa dikenali sebagai batuk 100 hari adalah jangkitan bakteria yang menyebabkan radang paru-paru dan saluran pernafasan. Bakteria dari penyakit yang istilah perubatan pertusis juga dapat menjangkiti trakea, yang menyebabkan batuk yang teruk. Ibu perlu menyedari penyakit ini pada anak kecil anda, kerana boleh membahayakan. Inilah penjelasan lengkapnya, seperti yang dilaporkan oleh Pusat Bayi.

Apakah Simptomnya?

Batuk rejan sering bermula dengan demam atau gejala seperti selesema, seperti bersin, hidung berair, dan batuk ringan. Gejala ini biasanya berlangsung hingga 2 minggu, sebelum muncul gejala batuk yang lebih teruk.

Seorang kanak-kanak dengan batuk rejan biasanya dapat batuk selama 20-30 saat tanpa henti, kemudian mengalami kesukaran bernafas sebelum batuk kembali. Semasa batuk, yang cenderung terjadi pada waktu malam, bibir dan kuku anak biasanya menjadi kebiruan kerana kekurangan oksigen. Kanak-kanak juga boleh batuk untuk muntah lendir tebal.

Bahaya Batuk rejan pada bayi

Penyakit ini boleh menjadi sangat berbahaya pada anak-anak di bawah 1 tahun, terutama mereka yang lebih rentan terhadap komplikasi, seperti radang paru-paru, kerosakan otak, dan bahkan kematian. Sekiranya anda mengesyaki bahawa anak kecil anda mengalami batuk rejan, segera berjumpa doktor.

Sekiranya anak anda batuk rejan, anda perlu memerhatikannya. Sekiranya anak anda sukar bernafas, segera bawa dia ke hospital terdekat. Biasanya, kanak-kanak harus dimasukkan ke hospital jika mereka mengalami muntah, sawan, dan dehidrasi.

Baca juga: Petua Memilih Ubat Batuk

Bagaimana Kanak-kanak Dapat Batuk rejan?

Batuk rejan adalah penyakit yang sangat menular. Anak kecil anda boleh mendapatkannya dari hubungan langsung dengan orang yang dijangkiti bakteria pertusis. Sebenarnya, dia boleh dijangkiti jika menghirup udara yang sudah dijangkiti bakteria. Bakteria pertusis biasanya memasuki badan melalui hidung dan tekak.

Di Indonesia sendiri, bayi diharuskan menerima imunisasi vaksin DPT (difteria, pertussis, tetanus). Imunisasi ini biasanya dilakukan ketika bayi berusia 2 bulan dan akan berterusan sehingga anak berusia 4-6 tahun.

Perlindungan terhadap pertusis dalam vaksin akan terus meningkat. Jadi, risiko anak mendapat pertusis akan berkurang dan sangat kecil apabila dia mendapat suntikan kelima pada usia 4-6 tahun. Walaupun begitu, kanak-kanak masih mempunyai risiko kecil terkena penyakit ini, kerana vaksinnya tidak 100% berkesan.

Menurut Pusat Kawalan Penyakit (CDC), bayi harus dijauhkan dari orang yang batuk. CDC juga mengesyorkan agar orang dewasa yang bersentuhan dengan bayi harus menerima dos vaksin DPT, untuk mencegah penularan kepada bayi.

Apa yang Akan Dilakukan oleh Doktor?

Biasanya, doktor akan mendengar batuk anak anda terlebih dahulu. Kemudian, dia akan diuji untuk mengesan bakteria pertusis melalui hidung. Sekiranya doktor mengesyaki bahawa anak anda mengalami batuk rejan, doktor akan segera memberi antibiotik untuk melawan jangkitan, walaupun keputusan ujian rasmi belum dikeluarkan.

Antibiotik dapat membantu melegakan gejala jika diberikan lebih awal. Sekiranya hanya diberikan ketika keadaan sudah mulai bertambah buruk, biasanya kesannya tidak berkesan, tetapi masih dapat membasmi bakteria dari rembesan si kecil. Ini akan mengelakkan jangkitan merebak ke orang lain. Selepas itu, Ibu tidak dapat berbuat banyak tetapi menunggu batuk mereda. Ini biasanya memakan masa sekitar 6-10 minggu.

Jangan beri ubat batuk secara sembarangan kepada si kecil anda, kecuali disyorkan oleh doktor. Batuk adalah reaksi semula jadi tubuh untuk membersihkan paru-paru lendir. Namun, jika batuk anak kecil anda masih teruk walaupun diberi antibiotik, segera berjumpa doktor. Dalam beberapa kes yang serius, anak mesti dimasukkan ke hospital, diberi bantuan oksigen, dan diberi cairan tambahan untuk mencegah dehidrasi.

Seperti yang dijelaskan di atas, batuk rejan boleh menjadi keadaan berbahaya pada anak-anak, terutama mereka yang berusia di bawah 1 tahun. Oleh itu, berhati-hatilah dengan penyakit ini. Maklumat di atas dapat membantu Ibu untuk lebih memahami dan menyedari penyakit ini. (UH / AS)