5 Bakteria Superbug - GueSehat.com

Adakah Gang Sihat pernah mendengar ketahanan terhadap antibiotik? Rintangan antibiotik adalah kemampuan mikrob untuk bertahan dari kesan antibiotik, jadi antibiotik yang digunakan tidak efektif secara klinikal.

Rintangan antibiotik menjadi perhatian besar di dunia. Sebabnya, jika semakin banyak bakteria tahan terhadap antibiotik, maka suatu hari kita tidak lagi mempunyai senjata untuk membunuh bakteria yang menyebabkan penyakit!

Bercakap mengenai ketahanan antibiotik, ia berkait rapat dengan kuman yang disebut superbug. Sebenarnya, tidak ada definisi yang pasti dan dipersetujui oleh agensi kesihatan dunia mengenai superbug ini. Superbug adalah istilah yang diberikan oleh media untuk melaporkan mengenai bakteria yang tidak dapat dibunuh oleh pelbagai jenis antibiotik.

Dalam kalangan perubatan, istilah yang sering digunakan adalah bakteria organisma tahan pelbagai ubat (MDRO). Bakteria sendiri biasanya disebut MDRO jika tidak dapat dibunuh atau tahan terhadap dua atau lebih jenis antibiotik. Sebagai pekerja hospital, saya telah menyaksikan beberapa kes jangkitan yang disebabkan oleh superbug. Jadi, superbug bukan sekadar fantasi seperti filem fiksyen sains hanya, anda tahu!

Dari sekian banyak bakteria yang ada di dunia, lima bakteria di bawah ini dikenali sebagai superbug. Mereka sudah tahan terhadap pelbagai jenis antibiotik, bahkan kelas antibiotik yang kekuatannya boleh dikatakan sangat kuat berkuasa walaupun. Dan, superbug ini menyebabkan banyak kematian di seluruh dunia, termasuk di Indonesia!

1. Enterobacteriaceae yang tahan karbapenem

Bakteria yang tergolong dalam kumpulan Enterobacteriaceae yang tahan karbapenem (CRE) tahan terhadap antibiotik karbapenem. Sebenarnya, antibiotik kelas carbapenem adalah salah satu kekuatan pembunuhan yang paling 'tinggi', anda tahu!

Contoh bakteria CRE adalah: Klebsiella pneumoniae dan Eschericia coli, yang sebenarnya hidup sebagai flora normal di saluran pencernaan manusia. Namun, kerana sering terdedah kepada penggunaan antibiotik yang tidak rasional, bakteria ini berevolusi untuk membentuk enzim karbapenemases dan beta-lactamases, yang menjadikan antibiotik tidak berkesan.

Bakteria CRE biasanya tidak menjangkiti orang yang sihat. Mereka biasanya menjangkiti pesakit yang dirawat di rumah sakit, pesakit di ventilator, pesakit dengan kateter, baik untuk air kencing dan untuk pemberian ubat secara intravena, serta pesakit dengan riwayat penggunaan antibiotik jangka panjang.

Menurut Pusat Pencegahan dan Pengawalan Penyakit (CDC), jangkitan bakteria CRE mengancam nyawa (mengancam nyawa). Telah diketahui bahawa 50% pesakit yang dijangkiti CRE mati kerana jangkitan tidak dapat dirawat.

2. Clostridium difficile

Clostridium difficile atau disebut C.diff adalah bakteria yang terdapat di saluran pencernaan. Walau bagaimanapun, bakteria ini dapat berkembang secara tidak terkawal (pertumbuhan berlebihan), yang boleh menyebabkan cirit-birit yang mengancam nyawa.

Faktor risiko terbesar untuk pertumbuhan berlebihan dari C. perbezaan adalah penggunaan antibiotik yang tidak betul. Sebabnya, antibiotik yang diambil dapat membunuh flora 'baik' di saluran pencernaan dan membuka ruang untuk bakteria C. perbezaan untuk berkembang pesat.

3. Acinetobacter yang tahan pelbagai ubat

Dari semua spesies dalam keluarga bakteria Acinetobacter, Acinetobacter baumannii adalah spesies yang paling 'ditakuti' oleh doktor dan pekerja kesihatan lain di hospital. Acinetobacter baumannii adalah bakteria oportunistik yang menyerang seseorang dengan sistem imun yang lemah (imunokompromi). Ini, misalnya, mempengaruhi pesakit yang mempunyai rawatan perubatan jangka panjang di hospital (tolong jaga) dan pesakit menggunakan ventilator atau tiub pernafasan.

Acinetobacter baumannii dengan cepat dapat berkembang menjadi mikrob tahan dan menyebabkan jangkitan serius pada paru-paru, otak, dan saluran kencing. Acinetobacter baumanii dapat membentuk lapisan pelindung, yang menjadikannya tahan terhadap 'serangan' ubat antibiotik.

4. MRSA

MRSA bermaksud Methycillin-resistant Staphylococcus aureus. Bakteria Staphylococcus ia sendiri biasanya terdapat di kulit. Namun, bagi bakteria yang tahan terhadap antibiotik penisilin, jangkitan teruk boleh berlaku, terutama pada paru-paru dan darah.

MRSA paling kerap disebarkan melalui sentuhan kulit, terutamanya jika terdapat luka terbuka. Oleh itu, pencegahan dapat dilakukan dengan merawat luka terbuka agar tetap bersih, dan tidak menggunakan pisau cukur, tuala, atau barang lain yang bersentuhan langsung dengan kulit.

5. Pseudomonas aeruginosa

Pseudomonas aeruginosa adalah bakteria berbentuk batang (batang) yang sebenarnya terdapat di dalam air dan tanah. Pada orang yang sihat, Pseudomonas aeruginosa tidak akan menyebabkan penyakit. Namun, ini tidak berlaku pada pesakit barah, luka bakar yang teruk, dan cSistik Fibrosis. Pseudomonas aeruginosa termasuk bakteria yang sukar dibunuh oleh antibiotik. Tidak banyak antibiotik yang boleh menjadi alternatif atau berkesan dalam menangani Pseudomonas aeruginosa.

Nah, geng, itu adalah lima jenis bakteria yang telah dikenali sebagai superbug, aka bakteria yang tahan terhadap pelbagai jenis antibiotik. Penggunaan antibiotik yang tidak betul adalah salah satu faktor utama yang menyebabkan bakteria ini menjadi lebih kuat dan dapat bertahan daripada serangan antibiotik. Akibatnya, jangkitan yang berlaku sukar disembuhkan dan tidak mustahil boleh menyebabkan kematian.

Ingat, superbug benar-benar nyata di sekitar kita, anda tahu. Oleh itu, mari gunakan antibiotik dengan bijak untuk mengurangkan perkembangan superbug yang tahan terhadap pelbagai antibiotik! Salam sihat!