Tingkah laku buang air besar tanpa pandang bulu di Indonesia - guesehat.com

Indonesia masih menghadapi tantangan sebagai negara berkembang yang memiliki masalah serius dalam bidang sanitasi, yaitu kebiasaan buang air besar secara terbuka (buang air besar secara terbuka/ BABS). Dilaporkan dari dept.go.id, pelbagai tingkah laku tidak sihat masih terdapat di banyak kabupaten dan desa di seluruh Indonesia, termasuk buang air besar secara terbuka.

Maklumat juga diperoleh dari laporan DataProgram Pemantauan Bersama WHO / UNICEF 2015. Dikatakan bahawa sebanyak 51 juta orang di Indonesia masih mengamalkan perbuatan buang air besar secara terbuka. Di sejumlah kawasan, kebanyakan orang Indonesia masih terbiasa melakukan buang air besar di tempat terbuka. Tidak jarang, orang juga mandi dan mencuci pakaian di sungai yang sama. Malangnya, amalan membuang air besar secara terbuka masih menjadi kebiasaan oleh penduduk yang sudah mempunyai tandas atau bilik mandi. Tidak dapat tidak, kebiasaan ini menempatkan Indonesia sebagai negara dengan tingkah laku buang air besar tertinggi ke-2, setelah India. Sebenarnya, terdapat begitu banyak kesan buruk yang disebabkan oleh tingkah laku tidak sihat ini. Lihat penjelasan lengkapnya, ayuh, agar seluruh masyarakat dapat turut serta dalam menghentikan kebiasaan buang air besar secara terbuka!

Baca juga: Bolehkah anda menghidap penyakit dari tandas awam?

Tingkah laku apa yang dikategorikan sebagai buang air besar secara terbuka?

Menurut Badan Statistik Pusat (BPS), semua bentuk buang air besar yang tidak dilakukan dalam tangki septik atau tidak menggunakan jamban yang memenuhi standard kesihatan dikategorikan sebagai buang air besar secara terbuka. Ini adalah tingkah laku yang tidak sihat untuk membuang air besar dan memberi kesan buruk kepada manusia, jadi tidak boleh dijadikan kebiasaan oleh masyarakat. Jadi apakah kategori BABS?

Buang air besar dengan jamban model montok/montel. Tingkah laku buang air besar ini menggunakan jamban di mana tangki septik berada tepat di bawah jamban sehingga tinja boleh jatuh terus ke tangki septik. Walaupun menggunakan tangki septik, jamban ini tidak sihat kerana boleh menyebabkan hubungan antara tangki septik dan penduduk yang menggunakannya.

Buang air besar di sungai atau di laut . Tingkah laku buang air besar di sungai atau laut boleh menyebabkan pencemaran alam sekitar dan meracuni biota di ekosistem di kawasan tersebut. Di samping itu, tingkah laku ini dapat mencetuskan penyebaran wabak penyakit yang dapat menular melalui tinja manusia.

Buang air besar di ladang atau di kolam . Buang air besar di sawah atau kolam boleh menyebabkan keracunan pada tanaman padi. Kandungan urea dalam beras berisiko menjadi panas dan tercemar dengan najis. Kesannya, padi tidak tumbuh dengan baik dan boleh menyebabkan kegagalan tanaman.

Buang air besar di pantai, taman, atau tanah terbuka . Ini boleh mengundang serangga seperti lalat, lipas, millipedes, dan sebagainya untuk menyebarkan penyakit akibat pencemaran kotoran. Selain itu, pembuangan tinja di tempat terbuka juga boleh menyebabkan pencemaran udara dan mengganggu estetika persekitaran

Kesan buruk dari BABS

Secara khusus, ini adalah kesan ketakutan buang air besar (BABS) yang ditakuti.

  • Baik secara langsung atau tidak langsung, kebiasaan ini telah menyebabkan sumber air minuman yang tercemar dan pencemaran berulang dari sumber air dan juga makanan yang dimakan di rumah orang. Sebabnya, amalan buang air besar secara terbuka bermaksud meninggalkan najis yang tidak aktif di tempat terbuka.
  • Buang air besar adalah salah satu sebab mengapa penyakit seperti cirit-birit dan cacing usus masih mendominasi di Indonesia. Tidak hanya itu, balita juga mudah terkena radang paru-paru akibat terkena udara yang telah tercemar oleh najis manusia.
  • Bakteria yang menyebabkan penyakit yang paling sering dijumpai akibat pembuangan air besar ke sungai adalah Escherichia coli. Ia adalah bakteria yang menyebabkan cirit-birit. Cirit-birit boleh menyebabkan kematian akibat dehidrasi.
  • Penyelidikan yang dilakukan oleh UNICEF dan WHO juga menyatakan bahawa lebih daripada 370 kanak-kanak Indonesia di bawah usia lima tahun meninggal dunia kerana tingkah laku buang air besar yang tidak baik. WHO juga menyatakan bahawa 88 peratus kematian akibat cirit-birit disebabkan oleh kesukaran untuk mengakses air bersih dan sistem sanitasi yang terhad.
  • Penyakit tingkah laku buang air besar terbuka juga meningkatkan risiko membantutkan pertumbuhan fizikal anak-anak.
Baca juga: Punca Kesukaran buang air besar pada waktu pagi

Penyelesaian yang tepat agar Indonesia bebas dari perbuatan buang air besar secara terbuka

Untuk mengurangkan kadar kematian dan kesan maut yang disebabkan oleh buang air besar secara terbuka, semua lapisan masyarakat harus sedar dan segera membina tandas agar keperluan sanitasi yang sihat dapat dipenuhi. Ini sejalan dengan aktiviti yang dilancarkan oleh pemerintah dalam program Sanitasi Total Berbasis Komuniti (STBM) yang telah dijalankan sejak tahun 2014.

Melalui program STBM ini, pemerintah juga menetapkan 7 syarat untuk membuat jamban yang sihat, termasuk:

  1. Tidak mencemarkan air.
  2. Tidak mencemarkan permukaan tanah.
  3. Bebas serangga.
  4. Tidak berbau dan selesa.
  5. Selamat digunakan.
  6. Mudah dibersihkan dan tidak menimbulkan gangguan kepada pengguna.
  7. Jangan mengeluarkan pandangan yang tidak sopan.

Baca juga: 8 Fakta Yang Harus Diketahui oleh Wanita Tentang Buang Air Besar

Data dari Kementerian Kesehatan Balitbangkes pada tahun 2014 menunjukkan bahwa jumlah desa di Indonesia yang telah menerapkan STBM sebagai bagian dari program buang air besar berhenti telah mencapai 19.100 desa. Pada pertengahan Mac 2018, program STBM telah menunjukkan peningkatan yang ketara. Salah satu bukti kejayaan program STBM, seperti yang dilaporkan oleh jpp.go.id, adalah pengisytiharan STOP Open Defecation (BABS) oleh penduduk Kampung Ayam di Kabupaten Asmat, Papua. Deklarasi tersebut adalah satu bentuk komitmen masyarakat terhadap tingkah laku hidup bersih dan sihat. Pegawai dan pemimpin tradisional yang menjadi bagian dari pelaksanaan deklarasi ini, mengakui bahawa mereka tersentuh dan percaya bahawa program STBM di masa depan akan membuat anak-anak tumbuh lebih sihat, keluar dari kesulitan akibat penyakit berjangkit atau kekurangan zat makanan, dan memiliki gaya hidup yang lebih bersih .

Pelaksanaan sanitasi yang baik memerlukan kerjasama dari semua lapisan masyarakat. Sudah waktunya bagi orang Indonesia untuk menyatukan cara berfikir dan gaya hidup yang sihat untuk menghilangkan budaya buang air besar yang merugikan semua pihak. (TA / AY)