Peluh Bayi Semasa Menyusu | Saya sihat

Berpeluh adalah salah satu cara badan untuk menjaga kesegaran. Mekanisme ini berfungsi dengan menghilangkan panas badan yang berlebihan. Berpeluh biasanya terjadi ketika seseorang melakukan aktiviti yang kuat dan berat, berada dalam persekitaran suhu tinggi terlalu lama, atau makan makanan pedas.

Nah, tetapi pada bayi, berpeluh boleh berlaku semasa mereka menyusui, anda tahu. Nah, apa yang anda fikirkan menyebabkan bayi berpeluh semasa memberi makan? Adakah ini normal? Ayuh, dapatkan maklumat lebih lanjut melalui penjelasan berikut!

Adakah Semua Bayi Berpeluh Semasa Menyusu?

Sebilangan bayi berpeluh semasa menyusu. Ini berlaku apabila suhu badan bayi meningkat dan membuat kelenjar peluh bayi mengeluarkan peluh. Di samping itu, keadaan kesihatan tertentu juga boleh menyebabkan bayi berpeluh ketika menyusu. Namun, tidak semua bayi mengalami peluh semasa menyusui.

Baca juga: Peluh Bayi Semasa Tidur, Adakah Biasa?

Punca Berpeluh Bayi Semasa Menyusu

Sekiranya bayi anda berpeluh semasa menyusu, keadaan ini mungkin disebabkan oleh beberapa faktor. Inilah sebabnya mengapa bayi berpeluh semasa memberi makan.

1. Sentuhan kulit

Semasa menyusu, bayi membuat kulit bersentuhan dengan ibu. Panas dari badan ibu akan disalurkan ke kulit bayi, sehingga meningkatkan kemungkinan bayi berpeluh.

2. Suhu bilik

Suhu bilik yang tinggi boleh menjadikan bayi tidak selesa dan panas. Keadaan ini juga boleh menyebabkan bayi berpeluh.

3. Menggunakan penutup yang terlalu banyak pada bayi

Anda mungkin mahu menutupi si kecil dengan selimut agar suaminya tetap hangat atau menutupi diri ketika menyusu di tempat awam. Walaupun kelihatan tidak terlalu tebal, penutup ini dapat membuat bayi merasa panas dan akhirnya berpeluh.

4. Menggunakan pakaian hangat pada bayi

Melindungi bayi anda dengan pakaian hangat dapat meningkatkan suhu tubuhnya dan membuatnya berpeluh.

5. Penyusuan susu ibu dalam kedudukan yang sama untuk jangka masa panjang

Sekiranya bayi disusui dalam kedudukan yang sama dan dalam jangka masa yang lama, ini boleh menyebabkan terlalu panas dan menyebabkan peluh pada bahagian tubuh bayi yang bersentuhan dengan kulit anda.

Baca juga: 7 Punca Bayi Berpeluh

Mengapa Kepala Bayi Berpeluh Semasa Menyusu?

Pada bayi, kelenjar peluh tertumpu pada dahi dan kulit kepala, menyebabkan mereka berkeringat lebih banyak di kawasan ini. Kelenjar peluh secara beransur-ansur akan berkembang di dada, kaki, kemudian bahagian badan yang lain.

Bilakah Berunding dengan Doktor?

Keadaan bayi berpeluh semasa menyusu pada umumnya bukanlah keadaan perubatan yang serius, namun, anda masih perlu berwaspada dan berjumpa doktor sekiranya bayi anda mempunyai beberapa keadaan berikut:

- Bayi cepat letih dan tidak cukup makan atau bayi tertidur sebaik sahaja menyusu. Rujuk dengan perunding laktasi IBCLC untuk menilai penyusuan susu ibu dan bincangkan cara-cara untuk merangsang bayi untuk aktif semasa menyusu.

- Berat bayi tidak meningkat. Hubungi perunding laktasi untuk menilai bagaimana anda menyusu dan mengenal pasti punca kenaikan berat badan yang perlahan atau tidak.

Bayi mengalami sesak nafas atau terdengar terengah-engah ketika bernafas.

- Muncul warna biru pada kulit bayi. Keadaan ini dapat menunjukkan kemungkinan bayi hanya mendapat sedikit oksigen dalam darah yang beredar.

Berpeluh Bayi semasa Menyusu dan Masalah Kesihatan

Dalam beberapa kes, berpeluh berlebihan boleh menjadi tanda keadaan kesihatan tertentu, seperti:

1. Hyperhidrosis

Hyperhidrosis dicirikan oleh berpeluh berlebihan dalam jumlah yang lebih banyak daripada yang diperlukan untuk mengatur suhu badan. Walau bagaimanapun, penyebab sebenar hiperhidrosis tidak diketahui.

2. Masalah tiroid

Hipertiroidisme berlaku apabila kelenjar tiroid membuat terlalu banyak hormon tiroid (tiroksin). Hormon tiroid yang berlebihan meningkatkan metabolisme dan boleh menyebabkan berpeluh berlebihan. Biasanya keadaan ini juga disertai dengan gejala lain, seperti penurunan berat badan, degupan jantung yang terlalu cepat, dan lain-lain.

3. Penyakit jantung kongenital

Penyakit jantung kongenital berlaku apabila jantung bayi tidak terbentuk dengan baik semasa peringkat perkembangan janin. Keadaan ini boleh menyebabkan pelbagai masalah dan gangguan yang mempengaruhi fungsi jantung. Bayi dengan penyakit jantung kongenital menunjukkan gejala, seperti keletihan, menangis berlebihan, pernafasan cepat, dan berpeluh berlebihan.

Sebilangan bayi boleh berpeluh ketika menyusu, dan tidak semua keadaan ini dikaitkan dengan penyakit tertentu. Walau bagaimanapun, jika anda melihat peningkatan pengeluaran peluh dan perubahan diet atau kenaikan berat badan yang tidak mencukupi, segera berjumpa doktor. (TAS)

Baca juga: Bayi Menangis Setelah Menyusu, Mengapa, ya?

Rujukan

Persimpangan Ibu. "Adakah Biasa Bayi Berpeluh Semasa Menyusukan?".