Sebab dan Cara Mengatasi Bayi Yang Kerap Membasuh - GueSehat.com

Bersendawa adalah salah satu rutin yang paling penting untuk bayi selepas menyusu. Bersendawa dapat melepaskan udara yang terperangkap di perut bayi. Peredaran udara ini akan membuatnya merasa lebih selesa dan kurang cerewet. Selain itu, bersendawa juga mewujudkan ruang yang lebih luas di perut si kecil, ibu, ibu. Kesannya, bayi menjadi lebih tenang dan dapat meneruskan penyusuan lebih lama. Membiasakan anak kecil semasa rehat menyusui juga sangat bermanfaat bagi anak kecil anda yang sering mengalami gejala GERD (penyakit refluks gastroesophageal).

Walaupun bersendawa biasanya hanya selepas makan, beberapa bayi kerap bersendawa. Sebab apa?

Baca juga: Mengenal GERD pada Bayi

Menyebabkan Bayi Terus Bersendawa

Sekiranya perut bayi anda mengandung terlalu banyak gas, dia mungkin akan banyak membuang air besar. Bagaimana boleh jadi seperti itu? Ini kerana perut yang menyimpan banyak gas cenderung mengalami kembung, sakit, mual, dan terbakar (pedih ulu hati). Inilah yang menyebabkan belching berterusan.

Baca juga: Kenali Gangguan Pencernaan yang biasa berlaku pada wanita hamil

9 Perkara yang Mencetuskan Kembung pada Anak Kecil Anda

Perkara-perkara berikut sering dianggap penyebab sejumlah besar gas yang disimpan di dalam perut si kecil sehingga menimbulkan masalah pencernaan.

1. Makan dengan tergesa-gesa. Apabila si kecil makan dengan tergesa-gesa, dia akan menelan banyak udara. Kebiasaan ini tidak baik, kerana boleh menyebabkan gas di dalam perut sehingga menjadi kembung. Seawal mungkin, ajar anak mengunyah makanan dengan betul dengan mulut tertutup. Setelah selesai makan, biasakan minum air terus dari gelas, bukan dari jerami.

2. Kesalahan penyusuan susu ibu. Sekiranya si kecil sering mengalami masalah perut kembung, walaupun dia belum berkewajiban untuk membeku, anda harus menilai cara anda menyusui anak anda setakat ini. Posisi penyusuan yang salah, cara menyusu puting yang salah, dan gaya penyusuan secara tergesa-gesa, sangat berisiko menyebabkan kembung. Selain itu, jika si kecil tidak diberi makan dengan cepat walaupun dia lapar, ia akan menyebabkan angin masuk ke saluran pencernaan si kecil.

3. Mencerna jenis protein tertentu dari susu ibu atau formula. Sekiranya si kecil anda mengalami sakit perut dan kembung setelah makan, ini bermakna dia mungkin mengalami intoleransi protein dalam makanan yang anda makan. Akibatnya, si kecil mengalami kesukaran untuk mencerna sehingga perutnya terasa kembung dan kembung. Bercakap dengan pakar pediatrik anda mengenai perkara ini. Hadkan pengambilan makanan yang disyaki menjadi penyebab intoleransi protein ini. Sebaliknya, jika aduan ini dijumpai setelah formula minum si kecil anda, kemungkinan besar dia mengalami intoleransi laktosa dalam kandungan susu lembu dalam susu formula. Penyelesaiannya, Ibu boleh beralih ke susu hypoallergenic.

4. Tidak Boleh Diam Semasa Makan. Selalunya ibu bapa melakukan semua yang mereka dapat untuk membuat anak mereka makan, termasuk membiarkan anak itu berkeliaran atau menonton televisyen semasa makan. Semasa anak mengembara dan bermain sambil makan, udara dapat memasuki saluran usus. Sekiranya anda mempunyai ini, si kecil biasanya akan mengunyah makanan dengan cepat agar aktiviti bermainnya tidak terganggu. Cara makan ini juga meningkatkan penggunaan udara dan tidak baik untuk pencernaan. Sekiranya anak anda menonton TV semasa makan, dia mungkin akan mengabaikan isyarat badan ketika dia merasa kenyang. Mintalah anak kecil anda duduk diam di meja makan sambil makan. Bimbing anak anda mengunyah makanan dengan perlahan sambil menikmati makan.

5. Banyakkan Makanan Berserat Tinggi. Sebilangan usus kanak-kanak sensitif terhadap serat atau lemak. Perhatikan jenis makanan apa yang membuat anak anda mengalami masalah gastrousus, kemudian cuba hadkan jumlah penggunaannya.

6. Minum Banyak Soda. Apabila si kecil membesar dan lebih bebas memilih menu makanan dan makanan ringan, minuman ringan adalah minuman yang mesti terhad. Minuman berkarbonat seperti soda mengandungi asid fosforik yang boleh menyebabkan lebihan gas dan menyebabkan masalah pencernaan. Soda juga cenderung membuat anak merasa kenyang, sehingga mereka malas minum susu dan air, kadang-kadang malah anak-anak enggan menghabiskan makanan mereka. Cuba hadkan soda sekurang-kurangnya hadkannya pada situasi tertentu agar nutrien yang diperlukan si kecil anda sepanjang hari masih terpenuhi.

7. Makan Sayuran Tertentu. Brokoli dan kembang kol adalah 2 jenis sayuran hijau yang cenderung menghasilkan gas di perut si kecil, jika dikonsumsi secara berlebihan. Itu tidak bermakna anda harus berhenti makan kembang kol dan brokoli pada si kecil, bukan? Pastikan anda tidak memberikannya terlalu kerap.

8. Minum Banyak Jus. Jus baik untuk kanak-kanak. Namun, jika si kecil minum lebih dari 1 gelas jus sehari, kebiasaan ini dapat merangsang penampilan lebihan gas. Sebilangan kanak-kanak sukar mencerna fruktosa dan sukrosa dalam jus, yang boleh menyebabkan gas dan juga cirit-birit. Minum jus terlalu banyak juga membuat anak merasa terlalu kenyang, jadi tidak ada lagi ruang di organ pencernaan mereka untuk menyerap nutrien lain. Selain itu, memberi jus buah yang sangat manis akan menyebabkan gigi bayi anda terdedah kepada gula yang terlalu banyak. Sebaik-baiknya kanak-kanak di bawah umur 3 tahun tidak minum jus atau soda. Untuk mengelakkan kerosakan gigi dan kegemukan, lebih baik anak minum air dan susu.

9. Tidak Minum Air Yang Cukup. Air yang rajin minum tidak menyelesaikan masalah gas yang mudah dihidapi oleh anak kecil anda, tetapi akan melegakan ketidakselesaan perut. Biasakan si kecil minum beberapa gelas air secara berkala setiap hari. Ibu boleh memberikan susu atau jus buah yang tidak terlalu manis, tetapi jangan lupa air. Tabiat minum air yang baik dapat mengelakkan si kecil anda dari pelbagai masalah kesihatan.

Hubungi doktor jika anak anda terbiasa terus menerus bersendawa sepanjang hari atau jika perutnya sakit akibat gas lebih dari 3 hari. Sakit perut yang dipicu oleh jumlah gas di perut dan disertai dengan pelbagai gejala seperti muntah, cirit-birit, penurunan selera makan, atau demam, dapat menunjukkan keadaan yang lebih serius dalam sistem pencernaan anak anda. Pakar pediatrik akan memeriksa sebarang gejala seperti penyakit radang usus, radang usus buntu, alergi makanan, intoleransi laktosa, atau jangkitan saluran kencing. (TA / OCH)

Baca juga: 7 Cara Menjaga Kesihatan Pencernaan