7 Perkara Penting Yang Doktor Miliki

Terdapat beberapa perkara yang mesti dimiliki oleh doktor agar dia dapat menjadi doktor yang baik, termasuk kemahiran komunikasi yang baik, empati terhadap pesakitnya, keinginan yang tulus untuk menolong pesakitnya, keterbukaan kepada pesakit, profesionalisme, rasa hormat, pengetahuan yang baik, dan ketepatan. Di bawah ini saya akan membincangkan dengan lebih terperinci 7 perkara penting yang mesti dimiliki oleh doktor.

Kemahiran komunikasi yang baik

Salah satu perkara penting dalam perkhidmatan kesihatan yang mesti dilakukan antara doktor dan pesakit adalah komunikasi yang baik. Sekiranya tidak ada komunikasi yang baik, misalnya kerana adanya laras bahasa yang berbeza antara doktor dan pesakit, akan ada kesulitan dalam mengumpulkan data yang diperlukan untuk mencari penyebab aduan pada pesakit. Komunikasi yang baik juga diperlukan dalam proses terapi. Sekiranya tidak ada komunikasi yang baik, pesakit mungkin tidak memahami sasaran yang hendak dicapai dan kaedah yang akan digunakan. Kemahiran komunikasi yang disebut dalam kes ini adalah kemahiran bertutur dan mendengar. Cara doktor menyampaikan maklumat kepada pesakit sama pentingnya dengan maklumat yang disampaikan. Ini kerana jika pesakit tidak menyukai atau antipati terhadap cara doktor berkomunikasi, maklumat yang disampaikan tidak akan diterima dengan baik. Oleh itu, sangat penting bagi doktor untuk menjaga komunikasi yang baik dengan pesakit dan keluarganya.

Empati

Seorang doktor mesti mempunyai rasa empati terhadap pesakitnya, yang bermaksud sangat penting bagi doktor untuk memahami perasaan pesakit. Hati-hati, empati berbeza dengan simpati, anda tahu. Empati adalah kemampuan untuk merasakan, menghargai, dan menempatkan diri sebagai orang lain tanpa terbenam di dalamnya. Empati bukan hanya membuat perbincangan kecil atau manis kepada pesakit, tetapi juga diharuskan untuk dapat mendengar secara aktif, responsif terhadap keperluan pesakit, responsif terhadap minat pesakit, dan sebagainya. Berbeza dengan simpati, yang bermaksud melakukan sesuatu untuk orang lain, dengan menggunakan cara yang kita anggap baik, kita menganggap itu menyenangkan dan betul. Empati bermaksud melakukan sesuatu kepada orang lain dengan menggunakan cara berfikir orang lain, yang menurut orang lain adalah menyeronokkan dan tepat. Kerana apa yang anda fikir baik, sebenarnya boleh mengganggu orang lain.

Hasrat atau Keinginan yang Ikhlas

Keinginan yang tulus untuk membantu pesakit mencapai kejayaan dalam terapi adalah perkara penting bagi doktor. Keinginan yang tulus ini akan tersirat ketika melayani pesakit, dan ini tentunya menjadikan doktor sebagai doktor yang disukai oleh pesakitnya. Semangat untuk berkhidmat dengan ikhlas kemudian akan memudahkan komunikasi dan memupuk rasa empati terhadap pesakit yang kemudian akan mengeratkan hubungan antara doktor dan pesakit. Pesakit akan menjadi lebih terbuka kepada doktor sehingga lebih mudah mengumpulkan data dalam usaha diagnostik dan memberikan terapi lebih lanjut.

Keterbukaan

Sangat penting bagi pesakit untuk mengetahui keadaan kesihatan mereka, tentu saja dengan menggunakan bahasa awam sehingga dapat difahami dengan lebih mudah. Apabila pesakit mengetahui keadaannya dan pemeriksaan yang dirancang untuk dilakukan, apa hasil yang diharapkan dari pemeriksaan, dan pilihan rawatan yang akan diberikan, tentu saja, ini dapat memudahkan pesakit untuk bekerja sama dengan lebih baik. Pesakit perlu terlibat dalam menentukan rancangan pemeriksaan dan terapi yang akan dilakukan agar pesakit juga dapat komited terhadap rancangan tersebut dan kejayaan terapi akan lebih besar.

Jadilah Profesional

Profesionalisme bermaksud bertindak dengan sikap, rasa hormat, dan memiliki kemampuan untuk melakukan pekerjaan yang baik sesuai dengan standard yang ada. Seorang doktor profesional mesti mengutamakan kesejahteraan pesakit, bahkan melebihi kepentingan peribadi mereka sendiri.

Merawat Pesakit Dengan Hormat

Semua orang mahu dilayan dengan hormat. Begitu juga, seorang pesakit juga ingin diperlakukan dengan hormat oleh doktor yang memeriksanya. Salam, salam, dan senyum, salah satu bentuk menunjukkan rasa hormat kepada pesakit. Di samping itu, semasa melakukan pemeriksaan, doktor perlu menjelaskan terlebih dahulu kepada pesakitnya mengenai prosedur pemeriksaan secara ringkas dan meminta izin untuk menjalankan pemeriksaan.

Melihat Pesakit Secara Holistik

Seorang doktor yang baik mesti melihat pesakit secara holistik, bukan hanya berdasarkan keluhan yang dinyatakan atau bahagian yang dikendalikan oleh doktor. Pernah ada seorang wanita yang datang berjumpa doktor, dia mengadu tentang ulser perutnya yang telah mengganggunya selama beberapa bulan dan tidak sembuh walaupun dia telah diberi pelbagai ubat ulser oleh doktor lain. Ketika diteliti lebih lanjut, nampaknya pesakit ini ketakutan kerana sebelumnya beberapa lipoma telah muncul di tubuhnya. Memikirkan bahawa penyakitnya sangat serius semasa dia masih mempunyai anak berusia 6 bulan, dia mula tertekan dan mula mengadu ulser perut yang berpanjangan ini. Setelah doktor berkomunikasi dengan pesakit ini, menjelaskan bahawa selagi pesakit itu masih dalam tekanan, ubat ulser yang paling mahal tidak akan membantu melegakan gejala. Di samping itu, setelah dijelaskan oleh doktor bahawa lipoma adalah tumor jinak, seminggu kemudian pesakit kembali terkawal dalam keadaan yang berbeza. Dia tidak lagi mengadu sakit perut, lebih sihat dan bahagia. Ini adalah salah satu contoh, bahawa doktor yang baik tidak melihat pesakit sebagai masalah, tetapi secara keseluruhan sebagai manusia dan dengan segala yang mungkin mempengaruhi dirinya. Adalah wajar bagi doktor untuk menunjukkan 7 kualiti di atas untuk membina hubungan baik yang panjang dan berjaya antara doktor dan pesakit.