Maklumat mengenai Kanser dan Kisah Sebenar Pesakit Kanser Lidah

Adakah Gang Sihat pernah mendengar barah lidah? Berdasarkan data WHO pada tahun 2017, jumlah penghidap barah di dunia mencapai 7 juta orang, dan 5 juta dari mereka tidak dapat bertahan. Dari jumlah ini, menurut maklumat dari Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC) di Amerika Syarikat, hanya terdapat sekitar 30 ribu kes barah mulut yang berlaku di dunia setiap tahun.

Salah satu jenis barah mulut yang masih jarang berlaku di Indonesia ialah barah lidah. Dalam memperingati Hari Kanser Sedunia pada 4 Februari 2018, mari kita meneroka sebab dan rawatan barah lidah. Lihat juga hasil wawancara eksklusif GueSehat dengan Rezy Selvia Dewi mengenai kisah suaminya, Andrie Kurnia Farid, yang meninggal dunia setelah setahun melawan barah lidah.

Apa itu Kanser Lidah?

Menurut maklumat dari Oral Cancer Foundation, orang yang menghidap barah lidah dan kanser mulut pada amnya tidak akan menyedari penyakit ini sehingga barah memasuki tahap 4. Kanser lidah adalah sejenis barah di mana pertumbuhan sel barah menyerang bahagian depan dari lidah.

Kanser lidah biasanya berkembang di sel skuamosa, yang sel tipis dan rata di permukaan lidah, hidung, laring, tiroid, dan tekak. Kerana barah lidah paling sering menyerang sel skuamosa, ia juga sering disebut sebagai barah sel skuamosa.

Gejala Umum Kanser Lidah

Gejala barah lidah sangat serupa dengan gejala barah mulut yang lain. Berikut adalah beberapa perkara yang dapat dikenal pasti sebagai tanda barah lidah faktacanker.com.

  • Sakit tekak. Sakit tekak yang dirasakan oleh penghidap barah lidah biasanya sering terjadi di tempat yang sama dengan lokasi sakit tonsil, jadi gejala ini sering disalahtafsirkan. Perbezaannya adalah, sakit tekak ini tidak hilang, walaupun telah dirawat dengan antibiotik. Ini tentu saja wajar, kerana memerlukan lebih dari sekadar antibiotik untuk membunuh sel barah.
  • Sukar untuk merasai makanannya. Sel-sel barah yang tumbuh di lidah menyebabkan otak kehilangan fungsinya untuk menafsirkan rasa, menyukarkan penghidap merasakan pelbagai rasa makanan.
  • Tompok-tompok putih muncul di lidah. Bintik-bintik yang muncul adalah titik merah atau putih, yang sangat mirip dengan sariawan. Walau bagaimanapun, sekali lagi tompok-tompok putih ini tidak akan berfungsi dengan ubat sariawan. Tompok-tompok yang muncul akibat barah lidah akan bertahan lama. Tidak jarang juga berlaku pendarahan akibat geseran dengan makanan.
  • Sariawan yang berpanjangan. Pesakit dengan barah lidah hampir setiap hari akan mengalami sariawan yang sangat mengganggu. Daripada kekurangan vitamin B, sariawan dapat dirasakan oleh penderita kerana perkembangan sel barah yang cepat. Sentiasa perhatikan luka sariawan yang telah berlangsung lebih dari 2 minggu. Segera berjumpa doktor, kerana gejala seperti itu menunjukkan adanya sesuatu yang tidak normal yang berlaku pada organ lidah dan mulut pesakit.
  • Perubahan suara. Kanser lidah boleh mempengaruhi suara penghidap. Sekiranya sel barah tumbuh di pangkal lidah, maka keadaan ini dapat membuat suara orang yang menghidap barah lidah menjadi lemah atau lebih kuat.
  • Lidah sering terluka. Biasanya, lidah tidak mudah cedera. Namun, apabila seseorang terkena barah lidah, sel lidah akan mengalami gangguan. Lidah sangat mudah disakiti.
  • Benjolan muncul di lidah. Benjolan yang muncul di lidah menunjukkan sel barah tumbuh dengan cepat. Dalam beberapa kes, benjolan yang tumbuh di lidah boleh mengeras. Ini menyukarkan penghidap barah lidah untuk membuka dan menutup mulut, apalagi mengunyah makanan.
  • Ia sukar untuk dimakan. Luka dan benjolan di lidah akan mengurangkan selera makan penghidap barah dari hari ke hari. Ini adalah faktor utama yang menyebabkan penurunan berat badan secara drastik pada orang yang menghidap barah lidah.
  • Sakit gusi. Kesakitan gusi akan dirasakan jika sel-sel barah sangat berkembang dan merebak ke bahagian tubuh yang lain, selain lidah. Sekiranya sel barah telah merebak ke kawasan gusi, maka perkara seterusnya yang perlu diperhatikan adalah potensi barah gusi.
  • Gigi mudah dicabut dan tidak kukuh. Kesan barah lidah juga akan mempengaruhi cengkaman gigi pada gusi. Biasanya, gigi manusia tersekat dengan kuat, tidak mudah digoncang, apalagi terpisah dari gusi. Ini tidak berlaku untuk penghidap barah lidah. Sel barah menjadikan cengkaman gusi menjadi lemah. Akibatnya, gigi mudah digoncang dan tercabut. Sekiranya dibiarkan, lama-kelamaan tidak ada lagi gigi yang tersisa untuk dikunyah. Kemerosotan kesihatan gigi dan gusi adalah keadaan orang yang menghidap barah lidah.

Punca Kanser Lidah

Secara amnya, barah lidah lebih berisiko bagi lelaki yang lebih tua, iaitu sekitar 40 tahun ke atas. Walau bagaimanapun, beberapa penyelidikan menunjukkan bahawa barah lidah juga pernah berlaku pada wanita atau lelaki di bawah usia 30 tahun. Secara umum, berikut adalah beberapa penyebab utama barah lidah:

  • Perokok akut. Tabiat merokok menyumbang risiko lima kali lebih besar dijangkiti virus barah lidah daripada bukan perokok. Sebanyak 85 peratus kes barah lidah disebabkan oleh pengambilan tembakau dari perokok aktif. Perokok pasif juga boleh mendapat barah lidah sekiranya terdedah kepada asap rokok untuk jangka masa yang lama.
  • beralkohol. Mengonsumsi alkohol dalam jumlah besar, terutama jika digabungkan dengan merokok, akan meningkatkan lagi potensi barah lidah.
  • Pendedahan kepada penyakit kelamin, seperti sifilis dan human papillomavirus (HPV). HPV 16 dan HPV 18 berpotensi meningkatkan risiko barah lidah. Virus HPV boleh menyebabkan pertumbuhan tisu yang tidak normal di mulut, mengakibatkan barah lidah. Penularan ini boleh berlaku jika seseorang mempunyai hubungan fizikal dengan kulit orang dengan HPV atau objek yang tercemar dengan virus HPV.
  • Mempunyai kerosakan tisu parut di hati (sirosis hati).
  • Penempatan gigi palsu yang tidak betul. Pemasangan gigi palsu memerlukan prosedur khas yang mesti dilakukan oleh doktor gigi. Kesan pemasangan yang tidak betul dalam jangka masa panjang boleh menyebabkan jangkitan dan kesan sampingan, seperti barah lidah.
  • Kebersihan mulut yang buruk. Dilaporkan dari healthline.com, kerengsaan yang berlaku secara berterusan dari gigi bergerigi boleh mencetuskan kemunculan barah lidah. Selain itu, gigi yang tidak dijaga dengan baik dapat meningkatkan risiko barah lidah. Sekiranya terdapat kecederaan akibat patah gigi yang mencederakan lidah atau mulut, mengakibatkan munculnya sariawan yang tidak sembuh, keadaan ini dapat mencetuskan pertumbuhan sel barah lidah.

Rawatan Kanser Lidah

Rawatan barah lidah biasa merangkumi beberapa pilihan, termasuk:

  • Pembuangan seluruh tumor secara pembedahan adalah satu-satunya teknik rawatan yang disyorkan untuk penghidap barah lidah. Sekiranya tumor besar dan merebak ke kelenjar getah bening di leher, pakar bedah mungkin mengesyorkan pembuangan kelenjar getah bening yang terkena di leher.
  • Terapi radiasi ke sel tisu yang terkena barah lidah. Ahli onkologi akan memberikan sinaran dos tinggi untuk membunuh sel barah.
  • Kemoterapi. Rawatan yang menggunakan ubat antikanker ini sering digabungkan dengan terapi radiasi, untuk memusnahkan sel barah ke seluruh tubuh.
  • Terapi ubat untuk mencegah pertumbuhan sel pada tahap molekul.

Kisah Kanser Lidah Menderita melalui Kisah Isteri Kekasih

Rezy Selvia Dewi tidak pernah menduga bahawa barah lidah suaminya bermula dengan penyakit sariawan. Andrie Kurnia Farid, suami Rezy, telah menderita penyakit ini yang sering dianggap remeh selama lebih dari 2 minggu. Rezy tidak terlalu memperhatikannya.

"Saya fikir itu hanya sariawan biasa," katanya. April 2016, Andrie telah diperiksa. Hasil pemeriksaan perubatan menunjukkan bahawa Andrie kekurangan nutrisi. Doktor tidak menemui apa-apa yang perlu dibimbangkan.

Tiga minggu kemudian, sariawan belum hilang. Keluhan yang dirasakan oleh Andrie sebenarnya meningkat. Dia sering pening dan semakin tidak selesa dengan sakit telinga yang kuat. Andrie kembali menemui doktor. Sekali lagi, doktor hanya mengatakan bahawa itu semua adalah hasil penyakit sariawan. Andrie disarankan untuk minum ubat dan menggunakan salap, sambil meningkatkan pengambilan sayur-sayuran dan buah.

Ketika Andrie kehabisan antibiotik, sakit kanker masih meradang. Andrie tidak jemu bertanya kepada doktor lagi. Bezanya, kali ini doktor merujuk Andrie ke pakar bedah mulut. Dia mengesyaki ada masalah pada gigi Andrie. Keprihatinan itu nampaknya dibenarkan. Pakar bedah mulut mendapati pertumbuhan gigi kebijaksanaan yang tidak normal sehingga mereka harus segera dikendalikan. Andrie juga menurut.

Kesan kesakitan ini terus dirasakan sehingga bulan Ramadan datang pada bulan Jun 2016. Andrie tertanya-tanya mengapa selepas pembedahan mencabut gigi, dia bahkan sukar menelan dan lidahnya sukar untuk bergerak. Setelah melakukan pemeriksaan fisioterapi lidah sebanyak 6 kali, Andrie bosan mengikuti nasihat pakar neurologi untuk melakukan pemeriksaan MRI. Walaupun pemeriksaan itu diliputi oleh syarikat insurans, tidak dapat dibayangkan Andrie pergi dan balik ke hospital menjelang persiapan pulang ke Tasikmalaya untuk perayaan Idul Fitri.

Pada akhir bulan Julai 2016, tepat selepas cuti lebaran, Andrie benar-benar menemui benjolan di lidahnya. Sebagai seorang isteri, kegelisahan Rezy semakin parah, kerana sariawan dan sakit kepala yang diadukan oleh Andrie belum hilang. Doktor segera memilih pembedahan supaya benjolan dapat diperiksa lebih lanjut.

13 Ogos 2016 menjadi lawatan berjadual ke doktor yang mengubah kehidupan Andrie dan Rezy. Keputusan ujian makmal dan PA sudah habis. Andrie diuji positif menghidap barah lidah. Semua tiba-tiba menjadi gelap.

Rezy tidak pernah menyangka bahawa suaminya harus dihukum barah lidah pada usia muda. Sebenarnya, mereka baru memutuskan untuk menambah bayi. Serangkaian pemeriksaan di Dharmais Hospital dan Siloam Hospital menunjukkan bahawa ¾ lidah Andrie telah didiagnosis menderita barah tahap 4, jadi dia harus segera mengeluarkan lidahnya. Dia juga harus mengikuti rawatan radiasi sebanyak 30 kali serta kemoterapi sebanyak 3 kali.

Namun, keluarga itu tidak bersetuju dengan idea kemoterapi dan radiasi. Terdapat banyak pertimbangan yang akhirnya membuat Andrie dan Rezy memilih untuk mematuhi keluarga. Pada awal September 2016, mengingat keadaan Andrie yang tidak dapat bekerja lagi, mereka bertekad untuk kembali ke Tasikmalaya untuk mencuba kaedah rawatan herba untuk pemulihan Andrie.

Lima bulan minum ramuan, ramuan herba, dan jus sayur-sayuran, Andrie tidak pernah sembuh. Berat badannya turun secara drastik dari 65 kg menjadi hanya 40 kg. Tidak ada makanan untuk dimakan, muntah darah adalah perkara biasa.

Usaha melalui perubatan herba dirasakan cukup untuk Andrie dan Rezy. Ketika Andrie mengalami anemia teruk, darahnya hanya menunjukkan 5, pada Januari 2017, mereka menyedari sudah tiba masanya untuk kembali ke rawatan perubatan.

Menurut pakar onkologi di Jasa Kartini Hospital, Tasikmalaya, radiasi dan kemoterapi harus segera diberikan kepada Andrie. Walaupun tahap rawatan perubatan pada masa itu hanya dapat dilakukan untuk memperlambat pertumbuhan barah, bukan untuk mengobatinya.

Countdown untuk pemergian Andrie dari saat itu nampaknya bermula untuk Rezy. Hanya ketangguhan dan kepercayaan adalah perkara yang menyertai jadual kemoterapi Andrie. Keadaan kehamilan anak keduanya yang semakin meningkat tidak melemahkan semangat Rezy untuk menemani Andrie untuk meneruskan rawatan radiasi di Rumah Sakit Santosa, Bandung.

Selepas kelahiran anak perempuan mereka, pelbagai rawatan, seperti pembedahan gastronomi dan penyisipan tiub perut, masih dilakukan untuk kelangsungan hidup Andrie. Dari satu hospital ke hospital yang lain, malah Andrie tidak dapat bercakap lagi. Perjuangan Andrie berakhir di RSCM Jakarta pada 22 Julai 2017. Andrie meninggal dunia dengan tenang pada usia 29 tahun, di sisi Rezy yang tidak pernah lalai untuk menemaninya.

Semoga pengalaman Andrie dan kesabaran Rezy menjadi motivasi inspirasi untuk memajukan gaya hidup sihat. Dalam temu bual dengan GueSehat, Rezy berharap agar setiap orang dapat mengambil pelajaran dari perjuangan suaminya melawan barah lidah.

"Jaga gaya hidup, jangan lupa makan secara teratur dan cukup rehat. Sayangi tubuh dan keluarga anda dengan berhenti merokok, "katanya. Rezy selalu memberikan pesanan ini setelah mengetahui bahawa rokok adalah pencetus utama virus barah lidah Andrie. Semasa menjalani rawatan untuk barah lidah, melalui akaun media sosialnya, Andrie juga telah memberi inspirasi kepada banyak orang untuk berhenti merokok. Dia sering memakai T-shirt lengan pendek yang bertuliskan 'Smoker Retired' dan berkongsi hashtags #Fighting Cancer, #NeverGiveUp, dan #AlwaysGrgiving.

Menurut Rezy, sejauh mungkin menjauhi gaya hidup yang tidak sihat, pola makan yang tidak teratur, pengambilan makanan segera yang berlebihan, kebiasaan membenci sayur-sayuran, tekanan dan keletihan kerana sasaran kerja, dan jarang bersenam. (FY / AS)