Rawatan Anemia pada Pesakit dengan Ginjal Gagal | saya sihat

Jumlah pesakit penyakit buah pinggang kronik di Indonesia telah meningkat sebanyak 1.9 kali dalam lima tahun terakhir. Berdasarkan tinjauan Kementerian Kesehatan 2018, prevalensi penyakit ginjal kronik di Indonesia mencapai 3.8 orang per satu juta penduduk.

Penyebab kegagalan buah pinggang kronik yang paling biasa adalah hipertensi dan diabetes. Dengan bertambahnya jumlah pesakit, kos rawatan menjadi masalah kerana dapat mencapai Rp 2,6 triliun dalam setahun. Ini adalah kos rawatan kesihatan kedua tertinggi dari semua penyakit di Indonesia setelah penyakit kardiovaskular.

Baca juga: Kenali Komplikasi Diabetes Sejak awal

Kos yang tinggi adalah untuk terapi hemodialisis (dialisis). Kira-kira 60% pesakit dengan penyakit ginjal kronik memerlukan dialisis. Selain hemodialisis (HD), pesakit umumnya harus mengambil ubat tambahan untuk meningkatkan kualiti hidup mereka. Kos ubat ini tidak semuanya ditanggung oleh BPJS.

Salah satunya adalah ubat untuk merawat anemia atau tahap Hb yang rendah. Pesakit HD lebih cenderung menjadi anemia, jadi mereka mesti menjalani transfusi setiap beberapa bulan, atau ubat untuk meningkatkan tahap Hb pesakit. Salah satu ubat untuk meningkatkan Hb pesakit dengan kegagalan buah pinggang kronik yang mengalami anemia adalah eritropoietin atau EPO.

Baca juga: BPJS mempermudah prosedur hemodialisis, kini pesakit tidak perlu dirujuk lagi

Apa itu EPO?

Erythropoietin adalah ubat yang diberikan melalui suntikan. Ubat ini umumnya diberikan kepada pesakit dengan kegagalan ginjal kronik yang menjalani hemodialisis, dengan tujuan untuk meningkatkan tahap Hb sehingga pesakit tidak perlu melakukan transfusi.

Hb yang rendah dalam kegagalan buah pinggang disebabkan oleh penurunan tahap eritropoietin (EPO). EPO adalah hormon yang mengatur pengeluaran sel darah merah di sumsum tulang. Hormon ini dihasilkan oleh buah pinggang untuk dibawa ke sumsum tulang apabila jumlah oksigen atau sel darah merah dalam darah menurun. Sehingga apabila kegagalan buah pinggang telah berlaku, tahap Epo akan menurun dan akhirnya akan berakhir dengan penurunan kadar sel darah merah.

EPO tidak murah, tetapi BPJS telah menanggung kos EPO ini untuk pesakit yang mengalami kegagalan buah pinggang kronik, walaupun kebanyakan pesakit hanya mendapat rawatan EPO dua kali sebulan. Walaupun idealnya, pesakit memerlukan lebih daripada dua suntikan setiap bulan.

Baca juga: Prosedur dialisis bagi mereka yang didiagnosis mengalami kegagalan buah pinggang

EPO Biosimilar, Meringankan Beban BPJS

Untuk mengatasi beban kos yang berkaitan dengan penggunaan EPO, produk EPO biosimilar kini tersedia. Biosimilar adalah istilah yang digunakan untuk produk ubat biologi seperti protein atau antibodi. Kerana dibuat dari makhluk hidup, ubat biosimilar dipercayai lebih mudah dicerna oleh tubuh.

Salah satu produk EPO biosimilar yang telah memasuki program JKN adalah dari Daewoong Infion. Produk EPO dari Daewoong Infion adalah biosimilar pertama yang pertama kali dilancarkan di Indonesia pada tahun 2017 dan digunakan sebagai rawatan untuk anemia bagi pesakit dengan penyakit ginjal kronik.

Ubat ini mampu mengurangkan beban perbelanjaan perubatan BPJS. Pesakit yang kurang berkemampuan akan terus mendapat rawatan berkualiti tinggi. Sebelum produk EPO Daewoong Infion tersedia, semua rawatan menggunakan ubat import mahal. EPO Daewoong Infion dihasilkan di dalam negara, jadi penjimatan kos ubat insurans dapat ditingkatkan dari 40% menjadi 60%.

Biosimilar sebenarnya sesuai dengan kebijakan pemerintah mengenai Keperluan Kandungan Lokal (LCR) untuk mengurangi ketergantungan Indonesia terhadap bahan baku ubat yang diimport, yang mencapai 90-95%. Sebagai tambahan kepada rawatan anemia pada pesakit dengan kegagalan buah pinggang kronik, EPO juga diberikan kepada pesakit barah.

Baca juga: Penyakit Ginjal Kronik, Salurkan Dana BPJS

Sumber:

Sidang media "EPO Daewoong Infion Biosimilar Meringankan Kos Rawatan untuk Pesakit Kegagalan Ginjal Kronik melalui Insurans Kesihatan Nasional (JKN) ", Mac 2022