Kesan Menggunakan Nebulizer pada Bayi dengan Selsema dan Batuk

Hello Ibu, saya mahu berkongsi di sini. Oleh itu, sejak beberapa hari ini anak saya yang baru lahir mengalami batuk dan hidung berair. Ini menyebabkan anak saya sesak nafas. Sekiranya anda bernafas, pasti ada bunyi seperti suara orang berdengkur dewasa.

Saya tidak terburu-buru membawanya ke doktor, kerana dia hanya akan diberitahu untuk memberi susu sebanyak mungkin. Sebabnya, usia anak saya masih beberapa hari. Saya juga sedikit takut sekiranya doktor memberikan preskripsi dalam bentuk antibiotik.

Menurut apa yang saya baca, antibiotik tidak boleh diberikan kepada bayi terlebih dahulu. Lebih-lebih lagi, batuk dan selsema anak saya tidak disertai demam. Oleh itu, saya cuba mencari penyelesaian lain melalui artikel di internet. Salah satu cara yang boleh dilakukan adalah dengan mengukus bayi.

Pada masa ini, apa yang disebut pengewapan atau pengaburan agak mahal juga, ya. Bagi orang dewasa, apabila semua lendir keluar, semua lendir akan keluar. Jadi, ia boleh membuat kita bernafas dengan mudah. Tetapi bagaimana dengan bayi, apa yang boleh saya lakukan? jika ya, adakah selamat digunakan oleh bayi baru lahir?

Kecenderungan ibu bapa masa kini seperti saya, akan menggunakan nebulizer untuk merawat gangguan pernafasan, seperti selesema dan batuk, pada anak kecil mereka. Tetapi setelah saya mengetahui tentang nebulizer, ternyata ia mempunyai kesan sampingan. Ini mengejutkan saya, berikut adalah penjelasan yang saya dapat dari pelbagai sumber.

Penggunaan nebulizer tidak digalakkan untuk digunakan pada bayi. Ini kerana wap dari nebulizer dapat melebarkan jalan keluar dari kahak. Setelah jalan melebar, kahak juga keluar. Walau bagaimanapun, saluran udara bayi tidak akan kembali ke bentuk asalnya.

Selain itu, nebulizer mengandungi steroid. Memberi nebulizer yang bukan kesan yang tepat boleh menyebabkan kekeringan saluran pernafasan dan boleh menyebabkan cetakan di mulut (lidah akan kelihatan bercak putih). Sekiranya anda telah menggunakan nebulizer, disarankan untuk tidak menggunakannya dengan kerap.

Wow, ternyata berbahaya juga untuk menggunakan nebulizer untuk bayi. Kadang-kadang kita tidak memahami maksud tangisan bayi ketika dalam kesakitan atau kelaparan. Ada beberapa perkara yang harus dipertimbangkan ketika menggunakan nebulizer, yaitu:

1. Lakukan atas arahan dan nasihat doktor.

2. Pastikan nebulizer steril.

3. Pastikan ubat dan dos yang diberikan betul.

4. Sekiranya dalam masa 3 hari tidak ada perubahan, berjumpa doktor.

Bagaimana anda tahu jika anak anda memerlukan bantuan doktor?

1. Semasa bernafas, lebih daripada 60 kali seminit (ini termasuk cepat) atau lebih daripada 45 kali jika melebihi 1 tahun.

2. Hidung anak mengembung ketika bernafas.

3. Terdapat kemurungan antara perut dan dada untuk membentuk segitiga cekung, yang bermaksud bahawa anak itu bernafas berat dan menggunakan otot aksesori untuk bernafas.

4. Ada suara dalam nafasnya.

5. Nafas berhenti dalam hitungan, atau istilah mempunyai jeda lebih dari 20 saat.

Setelah mengetahui perkara ini, saya menjadi lebih berhati-hati untuk tidak membuat keputusan sendiri. Masalahnya adalah untuk menjaga bayi yang baru lahir juga tidak boleh cuai, terutamanya untuk makanan. Oleh kerana bayi yang baru lahir hanya dibenarkan mengambil susu ibu secara eksklusif selama 6 bulan tanpa makanan tambahan termasuk ubat, saya juga bimbang walaupun dari doktor. Kecuali keadaannya tidak tahan lagi, maka saya akan membawa si kecil ke doktor. Semoga dapat bermanfaat untuk semua Ibu.