Pencetus Jari dalam Diabetes | saya sihat

Adakah anda pernah bangun pada waktu pagi dan mendapati jari anda bengkok dan sukar diluruskan? Keadaan ini secara amnya dipanggil jari pencetus atau mencetuskan jari. Dalam dunia perubatan, keadaan ini disebut 'stenosing tenosynovitis'.

Apa yang menyebabkan jari pencetus mengenai diabetes dan bagaimana mengatasinya? Inilah penjelasannya!

Baca juga: Vitamin dan makanan tambahan ini berguna untuk mengatasi gejala neuropati diabetes

Apa itu Jari Pencetus?

Jari pencetus adalah keadaan ketika jari-jari kaku pada kedudukan tertentu. Jari pencetus Ia disebabkan oleh keradangan atau keradangan tendon yang berfungsi melenturkan dan membengkokkan jari. Jari pencetus tidak hanya dapat membatasi kemampuan teman diabetes untuk bergerak, meluruskan, dan menggunakan jari dalam melakukan aktiviti harian, tetapi juga dapat menyebabkan rasa sakit.

Jari pencetus pada diabetes adalah perkara biasa. Walau bagaimanapun, ia sering dijumpai pada orang yang tidak menghidap diabetes. Keterukan jari pencetus pelbagai. Gejala boleh dihadkan pada kesakitan biasa di pangkal jari, atau sedikit kekakuan, atau ketidakupayaan untuk meluruskan jari sepenuhnya, atau hanya tidak dapat membuat penumbuk.

Dalam kes yang teruk, kedudukan jari tidak dapat diluruskan. Rakan diabetes tidak boleh meluruskannya sendiri. Jari pencetus Ia tidak selalu bermula dengan gejala ringan dan kemudian menjadi gejala yang lebih teruk. Terdapat sebilangan orang yang tiba-tiba bangun pada waktu pagi dengan jari yang bengkok dan tidak dapat diluruskan.

Siapa yang Berisiko? Jari Pencetus?

Jari pencetus pada diabetes, kedua-dua jenis 1 dan jenis 2, adalah perkara biasa. Menurut kajian yang diterbitkan oleh Ulasan Semasa dalam Perubatan Muskuloskeletal pada tahun 2008, faktor risiko berikut jari pencetus:

  • Orang yang menghidap diabetes mempunyai risiko meningkat untuk berkembang jari pencetus sehingga 10%.
  • Risiko itu berkaitan dengan berapa tahun Diabestfrends hidup dengan diabetes, dan berkaitan dengan kadar gula darah tinggi.
  • Wanita berisiko jari pencetus 6 kali lebih tinggi daripada lelaki.
  • Jari pencetus Ia paling kerap muncul pada tahun 40-50an.
  • Orang yang mempunyai keadaan seperti sindrom terowong karpal,tenosynovitis de Quervain, hipotiroidisme, artritis reumatoid, penyakit buah pinggang, dan amiloidosis mempunyai risiko yang lebih tinggi untuk berkembang jari pencetus.
  • Urutan jari paling kerap terjejas jari pencetus: jari manis, ibu jari, jari tengah, jari telunjuk, jari kelingking.

Oleh itu, menghidap diabetes sedikit sebanyak meningkatkan risiko diabetes anda jari pencetus.

Baca juga: Kebiasaan menonton TV hingga larut malam meningkatkan risiko diabetes

Rawatan Jari Pencetus pada Diabetes

Pakar mengesyorkan bahawa jari pencetus dirawat lebih awal. Ramai orang hanya berjumpa doktor apabila keadaan mereka semakin teruk dan tidak selesa. Pilihan rawatan jari pencetus dalam diabetes termasuk:

  • Terapi fizikal biasa untuk meregangkan dan melancarkan jari yang terkena.
  • Gunakan serpihan (alat bantuan ortopedik) pada jari yang terkena jari pencetus untuk menjaga kedudukannya lurus untuk waktu yang lama, selain mengambil ubat anti-radang.
  • Suntik steroid ke jari yang terkena jari pencetus. Sekiranya anda memilih suntikan steroid, teman Diabest harus berbincang dengan doktor anda terlebih dahulu untuk menyesuaikan dos insulin, kerana steroid dapat meningkatkan kadar gula dalam darah.
  • Pembedahan untuk memulihkan jari yang terkena jari pencetus. Pembedahan biasanya mempunyai kadar kejayaan hingga 99%, tetapi memerlukan terapi pasca operasi. (UH)
Baca juga: Kawal Diabetes, Catat 7 Rutin Pagi Yang Harus Dilakukan!

Sumber:

MedicalNewsHari ini. Bagaimana mengenali gejala diabetes. November 2020.

Ulasan Semasa dalam Perubatan Muskuloskeletal. Jari pencetus: etiologi, penilaian, dan rawatan. November 2007.

Strategi Jurnal Tangan. Kesan suntikan kortikosteroid untuk jari pencetus pada tahap glukosa darah pada pesakit diabetes. Ogos 2006.

Jurnal Sains Perubatan Amerika Utara. Pencetus Digit dan Diabetes Mellitus. Mac 2012.