faedah pahit untuk diabetes - Guesehat

Pada masa ini, orang dengan diabetes mellitus jenis 2 telah mencapai 415 juta populasi dunia. Walaupun terdapat pelbagai jenis ubat antidiabetik, termasuk insulin, masih banyak pesakit diabetes yang kadar gula darahnya tidak tercapai.

Seperti yang dijelaskan oleh pakar diabetes dari Fakulti Perubatan, Universitas Indonesia dan Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo, Jakarta, dr. Tri Juli Edi Tarigan, SpPD-KEMD, “Rawatan yang ada masih mempunyai banyak kelemahan, jadi pengembangan ubat baru sangat diperlukan. Salah satu strategi rawatan adalah dengan meningkatkan kesan incretin, ”jelas dr. Tri Juli dalam ucapannya ketika dilantik sebagai Doktor Sains Perubatan di Gedung IMERI FKUI, Rabu, 9 Januari 2019.

Akibatnya, banyak fitofarmaseutikal sedang dikembangkan yang diketahui mempunyai kesan menurunkan gula darah. Phytopharmaceuticals adalah ubat herba yang mempunyai kualiti yang sama dengan ubat kimia kerana mereka sudah mempunyai bukti saintifik melalui ujian klinikal pada manusia.

Salah satu ramuan yang dikatakan mempunyai manfaat untuk pesakit diabetes adalah pahit. Menurut dr. Tri Juli, ekstrak pahit telah lama diketahui mempunyai khasiat dalam merawat diabetes mellitus jenis 2 dan digunakan secara tradisional di masyarakat. Oleh itu untuk mencapai kedoktoran, dr. Tri Juli menyiasat mekanisme tindakan ekstrak sambiloto dalam hubungannya dengan meningkatkan kesan hormon incretin. Apakah hasil kajian ini?

Baca juga: Cara Memilih Ubat Herba Diabetes yang Selamat dan Praktikal

Mengenal Tanaman Sambiloto

Nama Latin tanaman pahit adalah Andrographis paniculata. Tumbuhan ini berasal dari Asia Selatan seperti India dan Sri Lanka, tetapi kini ditanam di banyak negara Asia Tenggara termasuk Indonesia. Bahagian tanaman yang digunakan sebagai ubat adalah daun. Selama beratus-ratus tahun rasa pahit pahit digunakan untuk merawat selesema. Terdapat beberapa kisah yang mengatakan bahawa daun pahit adalah yang berjaya mengurangkan wabak selesema di India pada tahun 1919. Tetapi tuntutan ini belum terbukti.

Melaporkan dari WebMD, selain mengobati selesema, Sambiloto juga sering digunakan untuk mengobati cirit-birit, sakit perut, penyakit kuning, dan berbagai jangkitan. Penggunaan tradisional tanaman Sambiloto sangat luas, kerana cara kerjanya adalah meningkatkan sistem kekebalan tubuh, dengan meningkatkan sel darah putih.

Baca juga: Ramuan Herba Yang Dapat Meningkatkan Kekebalan tubuh

Penyelidikan Sambiloto mengenai Bintang

Banyak kajian telah dilakukan mengenai ekstrak Andrographis paniculata terutamanya kesan antidiabetesnya. Tetapi kebanyakan kajian masih dilakukan pada tikus atau haiwan eksperimen lain. Biasanya tikus yang dikaji dijadikan diabetes, dan kemudian diberi ekstrak sambiloto untuk melihat kesannya. Berbagai kajian pada tikus menunjukkan bahawa ekstrak sambiloto dapat menurunkan kadar gula dalam darah serta lemak darah seperti trigliserida dan LDL atau kolesterol "buruk".

Kesan Sambiloto pada Pesakit Diabetes Jenis 2

Dalam penyelidikannya, dr. Tri Juli melakukan ujian klinikal ke atas 38 orang yang sihat (gula darah normal) dan 35 orang dengan prediabetes, iaitu orang yang mempunyai kadar gula darah tinggi tetapi belum dinyatakan diabetes. Kedua-dua subjek diberi ekstrak pahit selama 14 hari.

Untuk melihat keberkesanan ekstrak Sambiloto, tahap GLP-1 diperiksa, tahap insulin puasa, insulin 2 jam selepas muat, dan penanda rintangan insulin (HOMA-IR), glukosa darah puasa, glukosa darah 2 jam selepas muat, DPP- 4 enzim, dan albumin glikasi diperiksa sebelum dan selepas rawatan.

Baca juga: Turunkan Gula Darah dengan Selamat, Cubalah Cara Ini!

Ternyata beberapa parameter bertambah baik, salah satunya adalah peningkatan yang signifikan dalam tahap GLP-1 setelah memberikan ekstrak sambiloto selama 2 minggu pada orang dengan prediabetes. Oleh itu, disimpulkan bahawa ekstrak pahit dapat berperanan dalam metabolisme glukosa melalui jalur GLP-1 dan jalur ketahanan insulin. GLP-1 adalah sejenis hormon incretin yang dihasilkan di dalam usus. GLP-1 atau Glukagon-seperti peptida-1 mempunyai tindakan merangsang pembebasan insulin, memperlambat pengosongan gastrik, meningkatkan kepekaan insulin, dan mengurangkan pengambilan makanan. Semakin tinggi tahap GLP-1, semakin baik bagi penghidap diabetes.

Jadi, ubat diabetes boleh mempunyai cara kerja yang berbeza, tidak hanya dari jalur pankreas sebagai pengeluar insulin. Ekstrak pahit telah terbukti dapat meningkatkan kepekaan insulin dari jalur hormon incretin yang juga berperanan besar dalam terjadinya diabetes. (AY)